Wednesday, 16 Syawwal 1440 / 19 June 2019

Wednesday, 16 Syawwal 1440 / 19 June 2019

Virus Pemakan Bakteri Bantu Hadapi Resistensi Antibiotik

Selasa 28 May 2019 14:00 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda

Antibiotik (ilustrasi)

Antibiotik (ilustrasi)

Foto: voa
Sejumlah bakteri telah menjadi superbug karena resisten terhadap antibiotik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Publikasi sejumlah laporan ilmiah terbaru menunjukkan bahwa banyaknya bakteri yang mengembangkan resistensi terhadap antibiotik menunjukkan munculnya krisis global. Ketika semakin banyak bakteri berbahaya menjadi tidak responsif terhadap antibiotik yang kuat, para peneliti telah mulai mencari cara alternatif untuk memerangi "superbug" ini.

Studi terbaru telah menyelidiki kegunaan beberapa terapi mengejutkan terhadap bakteri yang kebal antibiotik, termasuk menggunakan bakteri spesifik yang hidup di tanah Irlandia dan bereksperimen dengan kombinasi obat baru.

Seperti dilansir dari laman Medical News Today, para peneliti di University of Pittsburgh di Pennsylvania dan Institut Kedokteran Howard Hughes (HHMI) di Chevy Chase, MD, memberikan bukti bahwa pendekatan yang berbeda dapat menawarkan cara yang efektif untuk memerangi infeksi bakteri berbahaya.

Graham Hatfull, yang bekerja di University of Pittsburgh dan di HHMI, dan timnya telah mempelajari sejenis agen infeksi biologis yang disebut "bacteriophage" atau sekadar "phages."

Bacteriophages-yang secara harfiah berarti "pemakan bakteri"-adalah virus yang menargetkan, menginfeksi, dan menghancurkan berbagai jenis bakteri. Penelitian sebelumnya yang ditulis bersama oleh Prof Hatfull menunjukkan bahwa ada sekitar 10 31 partikel bakteriofag di planet ini.

Namun, fag yang berbeda menargetkan strain bakteri yang berbeda. Untuk alasan ini, mengidentifikasi agen mana yang cocok dengan bakteri mana yang dapat menantang tugas percobaan dan kesalahan.

Namun, para ahli menjelaskan bahwa antusiasme awal mengenai potensi terapi fag menurun selama bertahun-tahun. Terbatasnya pengetahuan dan sumber daya ilmiah yang tersedia bagi para peneliti pada waktu itu menjadi kendalanya.

Sekarang, minat dalam penelitian fag muncul kembali dengan kekuatan penuh berkat satu keberhasilan terapi baru-baru ini. Hatfull dan tim menjelaskan dalam sebuah makalah studi yang muncul dalam jurnal Nature Medicine bahwa dengan menggunakan fag yang dipilih dengan cermat, mereka dapat mengobati infeksi parah yang dialami oleh pasien berusia 15 tahun dengan riwayat medis yang kompleks.

Pasien tersebut memiliki cystic fibrosis, suatu kondisi genetik yang tidak dapat disembuhkan yang menyebabkan penumpukan lendir yang kental, terutama di paru-paru. Kondisi itu, pada gilirannya, dapat menyebabkan kerentanan terhadap infeksi.

Pada 2017, mereka datang ke Rumah Sakit Great Ormond Street (GOSH) di London, Inggris, untuk menjalani transplantasi paru ganda. Namun, tidak lama setelah prosedur, dokter memerhatikan bahwa luka operasi tampak merah dan mentah, ada infeksi hati, dan beberapa nodul terbentuk di tubuhbta. Nodul itu mengandung bakteri yang mencoba "muncul" melalui kulit.

Menggunakan virus untuk menyerang bakteri

Para ilmuwan bekerja sama dengan para dokter di GOSH untuk mencari bakteriofag yang akan menyerang strain bakteri spesifik yang menginfeksi pasien berusia 15 tahun tersebut dan juga orang muda lain dengan cystic fibrosis. Pasien lain juga telah menjalani transplantasi paru ganda dan mengalami infeksi parah.

Para peneliti menanggapi permohonan para dokter bahwa dua pasien muda itu tidak merespons antibiotik apa pun yang mereka terima. Para peneliti mencatat, infeksi ini bukanlah infeksi baru.

Para pasien pertama kali mengembangkannya bertahun-tahun sebelumnya, tetapi tetap mengendalikannya sampai operasi, ketika mereka berhadapan dengan berbahaya.

"Serangga ini tidak merespons antibiotik. Mereka adalah jenis bakteri yang sangat resistan terhadap obat," kata Prof Hatfull.

Dia menjelaskan, para ilmuwan memutuskan untuk mencoba "[menggunakan] bakteriofag sebagai antibiotik - sebagai sesuatu yang bisa kita gunakan untuk membunuh bakteri yang menyebabkan infeksi."

Minat utama Prof. Hatfull adalah studi tentang fag dan pengobatan tuberkulosis (TB), yang merupakan infeksi bakteri yang sebagian besar menetap di paru-paru. Rekan-rekannya yang berbasis di London menghubungi karena kedua pasien muda mereka memiliki infeksi yang disebabkan oleh strain Mycobacterium, yang juga terlibat dalam TB.

Para dokter mengirim sampel-sampel strain bakteri yang bertanggung jawab pada infeksi pasien kepada Prof Hatfull sehingga ia dan kolaboratornya dapat mengidentifikasi fag mana yang akan dapat menyerang dan menghancurkannya. Dalam beberapa bulan, mereka menemukan serangkaian fag yang bisa cocok dengan bakteri yang menginfeksi salah satu pasien. Namun, penemuan awal ini terlambat, pasien telah meninggal awal bulan yang sama.

Wilayah yang belum dipetakan

Ketika peneliti datang untuk mengidentifikasi fag yang mungkin dapat membantu pasien berusia 15 tahun, pencarian tidak begitu lancar. Awalnya, tim menemukan tiga bakteriofag yang berpotensi bermanfaat. Namun, ternyata hanya satu yang efektif dalam menginfeksi bakteri yang ditargetkan.

Solusi yang kemudian dibuat oleh Prof Hatfull dan tim adalah memodifikasi genom dari dua fag yang kurang efektif untuk menjadikannya sepenuhnya efektif melawan bakteri yang mereka butuhkan untuk menyerang.  Setelah mengidentifikasi campuran yang efektif dan aman, mereka mengontak dokter untuk kemudian memberikannya kepada pasien dua kali sehari.

Setiap dosis mengandung satu miliar partikel fag. Setelah enam pekan perawatan inovatif ini, para dokter melihat bahwa infeksi hati pasien telah hilang.

Saat ini, para dokter melaporkan bahwa hanya beberapa nodul yang tersisa. Hatfull dan timnya sangat senang dengan fakta bahwa bakteri yang mereka targetkan, sejauh ini tidak mengembangkan resistensi terhadap fag yang digunakan para peneliti untuk menyerang mereka.

Ini berarti bahwa pendekatan ini mungkin salah satu yang dapat terus digunakan dokter dalam mengobati infeksi yang parah dan resisten. Namun demikian, para ilmuwan mencatat bahwa tetap sulit untuk mengidentifikasi campuran fag yang tepat untuk mengobati infeksi bakteri individu. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam hal menemukan terapi fag terbaik.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA