Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Makam Kuno Guatemala Ternyata Pemandian Air Panas Suku Maya

Rabu 16 Jan 2019 16:57 WIB

Rep: MGROL116/ Red: Ani Nursalikah

Pemandian diduga digunakan untuk ritual tertentu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para arkeolog menemukan pemandian uap kuno yang kemungkinan digunakan orang Maya untuk ritual keagamaan dan relaksasi lebih dari 2.500 tahun yang lalu.

"Pemandian uap ditemukan di kota Maya kuno Nakum di tempat yang sekarang disebut Guatemala. Pemandian uap ini memiliki kapal keramik yang terpecah-pecah dan alat-alat obsidian di dalamnya dan artefak yang mungkin digunakan untuk ritual," kata rekan pemimpin penggalian sekaligus asisten profesor Dunia Baru arkeologi dari  Universitas Jagiellonian, Jarosław Źrałka di Kraków, Polandia.

"Ini adalah salah satu pemandian uap tertua di Mesoamerica," kata Źrałka dikutip di laman Live Science.

Dia juga mengatakan hampir seluruhnya diukir ke dalam batuan kapur. Źrałka dan timnya menemukan pemandian uap sekitar lima tahun yang lalu, tetapi mereka masih menggali situs itu.

"Kami awalnya berpikir kami sedang berurusan dengan sebuah makam," kata pengawas penggalian yang merupakan seorang arkeolog dari Universitas Jagiellonian, Wiesław Koszkul di Kraków.

Pada akhirnya mereka menyimpulkan itu adalah tempat mandi uap. Para arkeolog mengatakan orang Maya kuno dan modern mengaitkan pemandian uap dengan aktivitas ritual. Sebagai contoh, elite kuno, termasuk para imam, kemungkinan menggunakan pemandian tidak hanya untuk mencuci tubuh mereka tetapi juga untuk membersihkan jiwa mereka secara simbolis sebelum peristiwa penting.

"Dalam kepercayaan Maya, gua dan pemandian diperlakukan dengan cara yang hampir sama, tempat-tempat di mana tidak hanya digunakan para dewa, tetapi juga orang pertama yang lahir dan muncul," kata Źrałka.

Mereka juga dianggap masuk ke dunia bawah, dunia yang dihuni oleh dewa dan leluhur. Gua dan pemandian uap juga dikaitkan dengan panen dan sumber air yang memberi kehidupan.

Tempat mandi uap tampak seperti gua ketika para arkeolog pertama kali menemukannya. Awalnya, tim menemukan terowongan miring ke bawah dengan ukiran batu. Tapi para arkeolog segera menemukan, itu sebenarnya tempat kelebihan air mandi uap mengalir.

Suku Maya juga membangun cara mudah memasuki bak mandi. Kedua sisi terowongan memiliki tangga menuju ruang uap yang memiliki bangku potong berbahan batu sebagai tempat duduk. Para arkeolog mengatakan di seberang pintu masuk ada perapian berbentuk oval, tempat batu-batu besar ditempatkan, dipanaskan, dan kemudian disiram dengan air untuk menghasilkan uap.

"Kemudian, kelebihan air akan mengalir ke saluran di tengah lantai, menuju pintu keluar. Mungkin juga Maya membuat struktur raksasa dari kayu, batu, dan mortir untuk menjaga agar uap tidak meninggalkan ruangan," kata para arkeolog.

Maya menggunakan bak mandi dari sekitar 700 SM hingga 300 SM sebelum menutupinya dengan mortar dan puing-puing. "Mungkin itu terkait dengan perubahan dinasti yang memerintah di Nakum atau perubahan penting lainnya dalam kehidupan sosial dan keagamaan Maya," kata Koszkul.

Para arkeolog telah menemukan pemandian Maya kuno lainnya selama bertahun-tahun, tetapi sebagian besar dari mereka hanyalah fragmen dari struktur asli. "Itulah sebabnya penemuan kami tentang kompleks yang hampir sepenuhnya terawat sangat penting," kata Źrałka.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA