Minggu, 14 Jumadil Awwal 1440 / 20 Januari 2019

Minggu, 14 Jumadil Awwal 1440 / 20 Januari 2019

Ilmuwan Temukan Metode Baru Hentikan Bakteri Kebal

Ahad 13 Jan 2019 03:54 WIB

Rep: Mimi Kartika/ Red: Andri Saubani

Bakteri/Ilustrasi

Bakteri/Ilustrasi

Foto: Reuters
Bakteri menjadi kebal terhadap antibiotik dalam beberapa cara utama.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para ilmuwan Universitas Washington di St Louis menemukan cara untuk berpotensi mencegah bakteri dari menyebarkan resistensi antibiotik satu sama lain. Menurut mereka, bakteri menjadi kebal terhadap antibiotik dalam beberapa cara utama.

Pertama, ketika obat-obatan itu akan memusnahkan bakteri-bakteri tetapi beberapa diantaranya kuat bertahan hidup. Bakteri itu menggandakan diri dan meneruskan resistensi antibiotik genetik kepada keturunan mereka. Seiring waktu, itu berarti populasi secara keseluruhan menjadi kebal terhadap obat-obatan.

Metode kedua lebih berbahaya, bakteri juga mampu melakukan transfer gen horizontal. Berarti mereka dapat menularkan gen tertentu satu sama lain seperti anak-anak yang melewati catatan untuk menyontek dalam suatu tes. Dalam hal ini, "catatan" adalah potongan kecil DNA yang dikenal sebagai plasmid, dan satu trik yang bisa mereka sampaikan adalah resistensi antibiotik.

"Plasmid ingin mengambil alih dunia. Plasmid adalah elemen genetik egois yang hanya ingin menghasilkan sebanyak mungkin, dan mereka mengkooptasi bakteri untuk melakukan itu," ujar penulis senior studi ini, Mario Feldman dilansir New Atlas, Ahad (13/1).

Menurut dia, hal itu menakutkan bagi manusia karena plasmid sangat efisien dalam mengumpulkan resistensi antibiotik. Sehingga, mereka mereproduksi dan menginfeksi lebih banyak bakteri, mereka menyebarkan resistensi obat.

Sementara penemuan antibiotik baru selalu ditemukan hanya sebagai solusi sementara. Sebab, pada akhirnya hanya akan mengembangkan resistensi terhadap mereka juga. Plasmid, menjadi mekanisme kunci untuk penyebaran resistensi, bisa menjadi target yang baik untuk perawatan yang lebih tahan lama.

Kemudian, para peneliti Washington mulai mempelajari plasmid untuk menemukan cara mengeksploitasinya. Mereka bereksperimen dengan Acinetobacter baumannii, bakteri yang saat ini duduk di puncak daftar prioritas Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) karena fakta bahwa sekarang resisten terhadap semua antibiotik utama.

"Jika kami menemukan penghambat, kami bisa membersihkan permukaan rumah sakit dengan itu dan mencegah penyebaran resistensi obat," kata Feldman.

Studi ini menemukan beberapa hasil yang menarik. Sebagai mekanisme pertahanan diri, Acinetobacter membunuh bakteri lain yang terlalu dekat, yang tidak membantu plasmid berkembang biak. Jadi, plasmid memaksa inang untuk meletakkan lengan mereka, memungkinkannya untuk mengirimkan salinan diri mereka ke bakteri tetangga.

Sebagai tanggapan, para peneliti memutasikan plasmid sehingga mereka tidak bisa menghentikan bakteri mempertahankan diri. Dalam tes lain, mereka bermutasi Acinetobacter sendiri sehingga pertahanannya tidak dapat diturunkan, dan dalam kedua kasus hasilnya sama. Plasmid dan ekstensi, resistensi antibiotik tidak dapat menyebar.

Rekayasa genetika bakteri tidak sepenuhnya praktis dalam pengaturan dunia nyata. Akan tetapi penelitian itu adalah bukti konsep. Sekarang tim mengatakan itu masalah menemukan cara untuk mereplikasi efek tersebut dengan senyawa yang bisa masuk ke produk desinfektan di masa depan.

"Ini adalah ide out-of-the-box, tapi itu yang kita butuhkan. Jika kita hanya menemukan antibiotik baru, bakteri hanya akan menjadi resisten lagi. Kita perlu menemukan terapi yang tidak membunuh bakteri tetapi mencegahnya dari menjadi resisten terhadap obat, sehingga kami dapat terus menggunakan antibiotik kami di masa depan," jelas Feldman.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES