Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Insomia Bisa Disebabkan oleh Mutasi Genetik

Kamis 15 Mar 2018 07:13 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Winda Destiana Putri

Insomnia

Insomnia

Foto: flickr
20 persen orang Amerika diperkirakan mengalami masalah tidur.

REPUBLIKA.CO.ID, Bagi sebagian besar manusia, tidak bisa tidur setiap malah mungkin menjadi sesuatu yang menakutkan yang disebabkan oleh Insomia. Dalam salah satu studi asosiasi genom terbesar yang dilakukan sampai saat ini mengenai insomnia, para periset telah mengonfirmasi kondisi tersebut memang dapat diwariskan dan telah menemukan mutasi genetik yang dapat menyebabkan kelainan tersebut.

Sampai 20 persen orang Amerika diperkirakan mengalami masalah tidur, bahkan beberapa kasus jauh lebih buruk. Di antara veteran militer AS, gangguan tidur mempengaruhi sebanyak setengah dari mereka yang telah bertugas, yang merupakan salah satu alasan mengapa tentara memberikan contoh yang berharga untuk penelitian mengenai kondisi yang berkaitan dengan insomnia.

Dalam sebuah studi baru yang dipimpin oleh psikiater Murray Stein dari University of California San Diego, para periset menganalisis data dari Studi Angkatan Darat untuk Menilai Risiko dan Ketahanan dalam Pelayanan (STARRS). Ini sebuah studi terbesar mengenai risiko kesehatan mental yang pernah dilakukan di antara personil militer AS.

Sebagai bagian dari proyek tersebut, sampel DNA diperoleh dari lebih 33 ribu tentara, yang dianalisis oleh Stein dan timnya dalam studi asosiasi genom (GWAS), untuk memeriksa daerah genetik mana yang menunjukkan hubungan dengan sifat insomnia. Insomnia telah lama dianggap sebagai kondisi yang dapat diwariskan, dengan meneliti pola tidur kembar yang menunjukkan sejauh mungkin kondisi tersebut mungkin berakar pada DNA.

Namun baru-baru ini, beberapa saat setelah penyelidikan, GWAS mulai mengisolasi faktor genetik apa yang mungkin terjadi. Dalam studi baru, analisis menunjukkan insomnia dikaitkan dengan adanya mutasi genetik spesifik pada kromosom 7, dan pada orang-orang keturunan Eropa, ada juga perbedaan pada kromosom 9.

Menurut tim, varian kromosom 7 berada di dekat gen yang disebut AUTS2, yang pada penelitian sebelumnya juga dikaitkan dengan peraturan konsumsi alkohol, ditambah gen yang terkait dengan perkembangan otak dan sinyal listrik yang terkait dengan tidur. "Beberapa varian ini nyaman di antara lokasi dan jalur yang sudah diketahui terkait dengan ritme tidur dan sirkadian," jelas Stein, dikutip dari Sciencealert.

Selanjutnya, di antara tentara garis keturunan Eropa, ada ikatan genetik antara tidur, depresi berat, dan gangguan lainnya juga. Menurut Stein, hubungan genetik antara gangguan insomnia dan gangguan kejiwaan lainnya, seperti depresi berat, dan gangguan fisik seperti diabetes tipe 2 menunjukkan diatesis genetik bersama untuk fenotip yang sering terjadi bersama ini.

"Keterkaitan genetik terkait kelainan insomnia dapat menyebabkan risiko genetik yang mendasari berbagai kondisi kesehatan termasuk gangguan kejiwaan dan penyakit metabolik," tambah Stein.

Latar belakang genetik insomnia mulai muncul di beberapa proyek penelitian, yang sama sekali tidak mengejutkan mengingat betapa kondisinya yang sangat umum. Temuan baru tersebut membangun penelitian serupa yang dipublikasikan tahun lalu, yang menilai DNA lebih dari 110 ribu individu, mengidentifikasi tujuh gen yang terkait dengan risiko insomnia selain hal-hal seperti kecemasan, depresi, neurotisme, dan rasa rendah kesejahteraan.

GWAS lain yang mempelajari insomnia yang melibatkan 1,3 juta individu yang belum pernah terjadi sebelumnya. Temuan tersebut belum diteliti secara menyeluruh, namun para periset mengatakan mereka telah mengidentifikasi genome-wide significant loci yang signifikan yang melibatkan 956 gen.Tim menjelaskan, variasi DNA ini tidak hanya terkait dengan insomnia, tapi juga ciri psikiatri dan metabolik.

"Pemahaman yang lebih baik tentang basis molekuler untuk insomnia akan sangat penting untuk pengembangan perawatan baru," tutup Stein. (Eko Supriyadi)

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA