Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Huawei Siapkan Empat Skenario Pemanfaatan Teknologi 5 G

Rabu 19 Dec 2018 23:48 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Perangkat Huawei untuk jaringan 5G.

Perangkat Huawei untuk jaringan 5G.

Foto: ABC News
Skenario ideal adalah pemanfaatan VR, rumah digital dan industri 4.0 dan swakendara

REPUBLIKA.CO.ID, UBUD -- Perusahaan global penyedia infrastruktur teknologi informasi dan komunikasi dan perangkat cerdas Huawei menyiapkan empat skenario utama pemanfaatan teknologi 5G yang akan bergulir secara komersil dalam waktu dekat.

Empat skenario ideal tersebut adalah alat transportasi swakendara, pemanfaatan realitas virtual (VR) dan realitas buatan (AR), konsep rumah digital, serta industri 4.0 berbasis IoT (internet of things).

"Laporan Global Industry Vision Huawei memprediksi bahwa akan ada lonjakan konektivitas dari 16 miliar koneksi pada hari ini, menjadi 100 miliar koneksi internet pada tahun 2025 mendatang," kata Senior Expert ICT Strategy & Business Huawei Indonesia, Mohamad Rosidi, Rabu (19/12).

"Untuk itu, diperlukan sebuah infrastruktur yang memadai dalam mendukung berbagai skenario di dunia serba cerdas tersebut," kaya dia. Untuk skenario alat transportasi swakendara misalnya, Rosidi mencontohkan pemanfaatan shuttle bus intra kompleks di tempat umum seperti kampus, tempat wisata, bandar udara, serta pelabuhan.

Selanjutnya adalah pemanfaatan realitas virtual(VR) dan realitas buatan (AR) yang sudah mulai diadopsi dalam perhelatan Piala Dunia 2018, ketika sejumlah media pemegang hak siar ajang bergengsi tersebut menggelar siaran multi-kamera yang menghadirkan pengalaman berbeda bagi penonton di beberapa negara seperti Inggris, Prancis, Amerika Serikat, Australia, Argentina, Chile, Colombia, Ecuador, Peru, Uruguay, Venezuela, dan Yunani.

Untuk realitas buatan (AR), pemanfaatan kacamata AR dapat digunakan dalam skenario seorang petugas polisi yang bisa mengenali wajah, kendaraan, kartu identitas secara langsung ketika bertugas di lokasi. Selain itu, dengan kapasitas data yang lebih

Pemanfaatan selanjutnya adalah untuk konsep rumah digital yang menghadirkan siaran televisi berbasis internet protocol (IPTV) beresolusi 4K, game berbasis realitas virtual, serta integrasi sistem keamanan dan utilitas rumah berbasis IoT.

Skenario keempat adalah digitalisasi industri atau yang dikenal dengan istilah Industry 4.0 yang mengedepankan manufakturing berbasis otomasi robotik yang terintegrasi.

Tantangan Transformasi Digital

Rosidi melanjutkan, pemanfaatan skenario ideal tersebut bukan tanpa tantangan karena saat ini berbagai negara di dunia sedang menjalankan transformasi digital untuk mendukung terwujudnya dunia serba cerdas itu.

Mengutip Laporan Global Connectivity Index Huawei 2018, setiap negara dikelompokkan dalam tiga kategori yang menentukan karakteristik transformasi digital yaitu pemula (starters), pengadopsi (adopters) dan pemimpin (front runners).

Negara yang masuk dalam kelompok pemula seperti Indonesia, India, Vietnam, dan Maroko dihadapkan pada permasalahan mendasar dalam transformasi digital yaitu infrastruktur teknologi informasi dan komunikasi(TIK) yang belum memadai.

"Negara pemula ini akan berfokus untuk memberikan akses terhadap Ekonomi Digital yang lebih luas bagi rakyat, sementara negara pemimpin sudah mulai berbicara tentang pengalaman pengguna, pemanfaatan Big Data dan IoT untuk membentuk masyarakat yang maju dan efisien," jelas Rosidi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA