Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

RS Dharmais takkan Beri Tebusan WannaCry

Selasa 16 May 2017 14:23 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Yudha Manggala P Putra

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menyampaikan keterangan pers terkait upaya penanganan serangan dan antisipasi Malware Ransomware WannaCry di Jakarta, Minggu (14/5).

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menyampaikan keterangan pers terkait upaya penanganan serangan dan antisipasi Malware Ransomware WannaCry di Jakarta, Minggu (14/5).

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Humas Rumah Sakit Kanker Dharmais, Chaeruddin menegaskan tidak akan memberikan uang tebusan terkait serangan ransoware WannaCry yang berdampak pada 61 komputer di rumah sakit tersebut.

"Kami enggak mau bayar tebusan itu, ya seperti itu. Karena RS Dharmais kan jnstansi pemerintah, sudah ada anggaran, kalau buat tebusan ini bagaimana tanggung jawabnya," terangnya di RS Kanker Dharmais,  Jalan S Parman, Jakarta Barat, Selasa (16/5).

Sehingga, sambung dia, pihak Direksi tidak akan sembarangan mengambil keputusan untuk membayarkan tebusan. "Tidak segampang itu, uang pemerintah ini harus dipertamggungjawabkan. Kan kita dibawah Kemenkes," ujarnya.

Adapun, dari 600 komputer di RS Kanker Dharmais, hanya 60 komputer yang positif terinfeksi virus ransomware.  Sebagian besar yang terkena juga bukan komputer pelayanan, melainkan komputer pribadi di setiap ruangan staff atau pegawai.

"Kebanyakan yang kena personal komputer yang terhubung internet. Memang ada pelayanan yang kena, jadi dari 600 kurang 60, masih ada sisa 540. Artinya sebenarnya kami masih bisa jalan (pelayananannya), karena kami punya tiga backup server," ucapnya.

Ratusan pasien di Rumah Sakit Kanker Dharmais masih harus rela antre lebih lama lantaran adanya gangguan pada Sistem Informasi Rumah Sakit (SIRS) yang terkena serangan siber "ransomware" yang menginfeksi komputer secara global.

Pantauan Republika.co.id,  spanduk bertuliskan pemberitahuan  rumah sakit diserang virus komputer masih terpasang di tempat pendaftaran dan pelayanan pasien. Para pasien juga masih harus terus bersabar karena pelayanan yang biasanya dibuka pukul 07.00 WIB, pada Selasa (16/5) dibuka pada pukul 10.00 WIB.

Wanna Decryptor atau 'Wanna-Cry' menyasar institusi yang menyediakan pelayanan kesehatan. Tapi, belakangan, penyebaran malware merebak ke sejumlah perusahaan swasta.

Ransomware adalah jenis malicious software atau malware yang menyerang komputer korban dengan cara mengunci komputer korban atau mengenkripsi semua file yang ada sehingga tidak bisa diakses kembali. Wanna-Cry, sendiri merupakan jenis baru dari ransomware mengincar PC berbasis windows yang memiliki kelemahan terkait fungsi Server Message Block (SMB).

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA