Selasa, 15 Syawwal 1440 / 18 Juni 2019

Selasa, 15 Syawwal 1440 / 18 Juni 2019

Durasi Pergantian Ponsel Kini Makin Singkat

Kamis 09 Mei 2019 03:27 WIB

Red: Indira Rezkisari

Telepon Selular (ponsel) di salah satu pusat penjualan ponsel di Jakarta.  (ilustrasi)

Telepon Selular (ponsel) di salah satu pusat penjualan ponsel di Jakarta. (ilustrasi)

Foto: Antara/M Agung Rajasa
Konsumen makin mudah ganti ponsel karena kemudahan transaksi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Samsung Indonesia menilai bahwa jangka waktu seseorang mengganti ponsel pintar sudah semakin singkat. Bahkan pemakaian ponsel kini tidak sampai satu tahun sampai kemudian pengguna menggantinya dengan yang baru.

Baca Juga

"Durasi pergantian ponsel beda-beda. Kalau di level flagship (model unggulan), karena konsumennya impulsif, banyak yang sudah ganti meski belum setahun," kata Corporate Marketing Director Samsung Indonesia, Elvira Jakub, dalam acara Google Think Telco yang diselenggarakan di kantor Google Indonesia, Jakarta Selatan, Rabu (8/5).

Menurut Elvira, untuk ponsel dengan level di bawah flagship, durasi pemakaian ponsel rata-rata berkisar antara 1,5 sampai dua tahun. Semakin mudah konsumen berganti ponsel didorong semakin banyak opsi untuk melakukan transaksi.

Bukan hanya dengan tunai dan kartu kredit, kini konsumen pun dapat mengganti ponsel dengan yang baru melalui program tukar tambah yang kian digalakkan produsen.

"Program trade-in memudahkan konsumen yang ingin naik kelas. Dengan menukar ponsel lama dan menambah sejumlah uang, mereka bisa mendapatkan ponsel baru dengan spesifikasi di atas ponsel sebelumnya," katanya.

Elvira mengakui bahwa Samsung kini lebih agresif menjaring konsumen melalui program ini. Karena itu, Samsung tidak membatasi program trade-in pada merek Samsung semata namun juga melebarkan sayap pada ponsel merek lainnya.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA