Thursday, 15 Zulqaidah 1440 / 18 July 2019

Thursday, 15 Zulqaidah 1440 / 18 July 2019

Akses Whatsapp Dibatasi, Dokter Terimbas Dampaknya

Kamis 23 May 2019 07:20 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda

WhatsApp

WhatsApp

Foto: EPA
Whatsapp telah menjadi bagian penting dari komunikasi dokter, perawat, dan pasien.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pembatasan akses media sosial dan aplikasi perpesanan memicu protes dari penggunanya. Terlebih, sejumlah kalangan memanfaatkannya untuk kepentingan yang terkait dengan pekerjaan, termasuk tenaga medis.

Akademisi sekaligus praktisi klinis Prof Ari F Syam mengaku dapat memaklumi kebijakan pemerintah membatasi akses media sosial dan aplikasi Whatsapp menyusul maraknya peredaran hoaks di masyarakat. Namun, ia mengungkapkan bahwa aktivitas tenaga kesehatan pun terimbas oleh pembatasan tersebut.

Baca Juga

"Whatsapp telah menjadi salah satu media komunikasi dengan perawat dan sesama dokter," ungkap Ari kepada Republika.co.id, Kamis (23/5).

Menurut Ari, dalam praktik sehari-hari, perawat biasa mengirimkan hasil laboratorium dan pemeriksaan penunjang lain kepada dokter melalui Whatsapp. Perawat juga dapat menyampaikan perkembangan pasien atau melaporkan pasien baru dengan cara yang sama.

"Konsultasi sesama dokter pun biasa dilakukan lewat Whatsapp," ujar dokter spesialis penyakit dalam dan konsultan gastro-enterologi hepatologi ini.

Ari mengungkapkan perawat juga menggunakan Whatsapp untuk menyampaikan jadwal tindakan atau operasi kepada pasien. Sebaliknya, dokterpun sudah terbiasa menyampaikan bisa atau tidaknya melakukan tindakan atau operasi di rumah sakit.

Sebagian pasien, menurut Ari, juga sudah memanfaatkan Whatsapp untuk berkonsultasi dengan dokter tentang obat atau hal lain mengenai kondisi kesehatannya. Rumah sakit juga sudah memanfaatkan aplikasi perpesanan itu untuk pendaftaran pasien dan berkomunikasi dengan pasien untuk penjadwalan berobat.

"Kalau kondisi pembatasan aplikasi ini terus berlangsung, pastilah akan berdampak tidak baik untuk pelayanan kesehatan masyarakat yang sudah memanfaatkan komunikasi melalui media sosial ini," kata Ari.

Menyikapi pembatasan tersebut, Ari pun terpaksa beralih sementara ke era sebelum media sosial dan aplikasi perpesanan marak, yakni dengan menggunakan telepon atau SMS. Ia berharap kelak ketika akses Whatsapp kembali lancar, masyarakat menjadi bijaksana menggunakannya.

"Gunakan untuk hal-hal penting sebagai alat komunikasi di era saat ini, bukan untuk saling provokasi atau saling menghujat," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA