Senin, 22 Safar 1441 / 21 Oktober 2019

Senin, 22 Safar 1441 / 21 Oktober 2019

Menkominfo: Masyarakat tak Perlu Panik Ada Serangan Virus WannaCry

Ahad 14 Mei 2017 16:51 WIB

Red: Nur Aini

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menyampaikan keterangan pers terkait upaya penanganan serangan dan antisipasi Malware Ransomware WannaCry di Jakarta, Minggu (14/5).

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menyampaikan keterangan pers terkait upaya penanganan serangan dan antisipasi Malware Ransomware WannaCry di Jakarta, Minggu (14/5).

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Komunikasi dan Informatika mengantisipasi penyebaran virus Ransomeware WannaCry dan menghimbau masyarakat tak perlu panik terhadap serangan virus yang kini tengah melanda dunia tersebut.

Menkominfo Rudiantara mengatakan pihaknya telah menyiapkan sejumlah langkah antisipasi dalam mengatasi penyebaran virus tersebut. "Langkah teknis bagi orang IT sudah kita siapkan, juga sudah siapkan tim yang dikoordinir oleh ID SIRTII dan Kementerian Kominfo, namanya siapa, nomor telponya berapa, kalau diperlukan nanti konsultasi. Jadi kepada siapapun, kepada kementerian, lembaga, organisasi, perusahaan swasta yang mempunyai sistem IT di perusahaanya tidak usah panik," katanya di Jakarta, Ahad (14/5).

Menkominfo juga memastikan bahwa pihaknya terus memantau dan tetap waspada terhadap isu virus yang telah melanda di berbagai negara di dunia tersebut. Seperti diberitakan, virus tersebut telah menyerang layanan Rumah Sakit di Inggris dan Skotlandia. Akibatnya data rumah sakit yang diserang tidak bisa dibuka dan meminta imbalan bila data tersebut ingin dibuka. Akibatnya, layanan RS harus menggunakan sistem manual.

Di Indonesia, seperti dilaporkan, RS Dharmais menjadi salah satu pihak yang telah diserang virus tersebut. Virus tersebut di dunia, dilaporkan tidak hanya menyerang rumah sakit, tetapi sejumlah perusahaan swasta.
Menurut staf Indonesia Security Incident Response Team on Internet Infrastructure (ID-SIRTII) Adi Jaelani dalam konferensi pers tersebut, Virus Ransomeware WannaCry saat ini menyerang sistem server dan operasi Windows 8 ke bawah atau versi 2008 ke bawah yang belum melakukan update terbaru untuk menambal (patch) celah keamanan.

"Tapi yang jelas sistem yang rentan tersebut patchingnya (menambal atau mengamankan) sudah ada dua bulan lalu, dua bulan lalu patchingnya sudah ada, kalau adminnya melakukan patching aman, ini terkait adminnya yang mengaktifkan patching, dia rajin atau tidak untuk update," katanya.

Sampai saat ini menurut dia, belum ada antivirus maupun penawar untuk mengembalikan file data yang terinfeksi. Untuk itu, sementara waktu jalan yang dapat ditempuh adalah melokalisir data yang terinfeksi virus tersebut.
"Kalau untuk menghilangkan virus nanti kita akan bekerjasama dengan antivirus antivirus yang lain, sekarang baru lokalisir jangan sampai menyebar ke tempat lain, kalau untuk 'decript' (membuka kunci/sandi) untuk mengembalikan data itu di seluruh dunia juga belum, belum ketemu decryptnya," katanya.

Adi mengatakan, bagi mereka yang terkena virus tersebut, untuk tidak menuruti permintaan virus itu untuk membayar tebusan pembukaan data.  Selain itu, Adi mengingatkan agar masyarakat berhati-hati dan tidak membuka email-email yang tidak jelas pengirimnya karena bisa saja telah disusupi oleh virus tersebut.

Adi menambahkan, satu komputer dalam satu jaringan terinfeksi virus, ada kemungkinan komputer seluruh jaringan dapat terkena. "Meski tanpa interaksi user, selama itu masih terkoneksi," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA