Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Waspada Serangan Virus Ransomware Saat Hidupkan Komputer

Ahad 14 May 2017 14:04 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Nur Aini

Ransomware

Ransomware

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mengimbau pada perusahaan dan pengguna komputer di Indonesia agar waspada pada ancaman Malware Ransomware jenis WannaCry. Malware ransomware tersebut tengah menyerang sumber daya penting di sejumlah negara.

"Waspadai saat hari pertama kerja besok," kata Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara dalam konferensi pers di Antisipasi Terhadap Ancaman Malware Ransomware Jenis WannaCry, di Jakarta, Ahad (14/5).

Ia menjelaskan, malware ransomware tengah melanda sejumlah negara di dunia. Serangannya bersifat tersebar dan masif. Sejumlah pakar IT di dunia tengah mencoba menyelesaikan serangan ransomware, salah satunya dengan membuat antivirus.

Ransomware merupakan sebuah jenis malcious software atau malware yang menyerang komputer korban dengan cara mengunci atau menginkripsi semua file. Hal itu membuat pengguna komputer itu tidak dapat mengakses data-data dalam komputer. Malware ransomware akan menyebar ke komputer lain yang berada dalam satu jaringan dengan yang terinfeksi. WannaCry ransomware akan menyerang komputer dengan sistem operasi Windows 2008 ke bawah. Khususnya, yang memiliki kelemahan terkait fungsi server message block (SMB) atau protokol yang digunakan untuk membagi data yang dijalankan komputer itu.

Di Indonesia, ia mengatakan, malware ransomware WannaCry telah menyerang RS Dharmais, Jakarta pada Sabtu (13/5) lalu. Rudiantara menyarankan sejumlah cara sederhana untuk menghindari infeksi WnnaCry. Tips tersebut merupakan hasil diskusi antara Kemkominfo dengan LSM, ekosistem cyber system Indonesia, ICT watch.

Pertama, sebelum mengaktifkan komputer, pastikan komputer tak terhubung ke jaringan data, baik melalui kabel atau wifi. Apabila terhubung, matikan koneksi jaringan, cabut kabel yang menghubungkan dengan jaringan data.

"Saat menyalakan komputer, sementara tak usah terkoneksi data," ujarnya.

Kedua, segera lakukan back up data dalam komputer. Langkah ini untuk mengantisipasi serangan malware ransomware jenis WannaCry. Ketiga, segera unduh antivirus. Namun, gunakan jaringan lain.

"Hal sangat penting, besok hari Senin (15/5) dan hari kantor akan buka, mohon diwaspadai dan antisipasi untuk pencegahan," tutur dia.

Untuk keperluan konsultasi, Kemkominfo mempersilahkan untuk menghubungi bagian Ditjen Aptika, Aries K 08567235183 dan ID-SIRTII/CC, Didien 08119936071. Komunikasi dengan ID-SIRTII juga dapat dilakukan melalui telepon (021)31925551 dan (021)31935556 pada hari/jam kerja. ID-SIRTII merupakan lembaga yang memberikan bantuan asistensi untuk meningkatkan sistem pengamanan dan keamanan di instansi atau lembaga strategis di Indonesia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA