Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Gara-Gara Corona, Penjualan Smartphone Diproyeksi Merosot

Selasa 11 Feb 2020 08:55 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Friska Yolanda

Karyawan menggunakan masker saat menunggu pelanggan di sebuah toko di Beijing, Ahad (9/2). Penjualan ponsel pintar China diproyeksi turun hingga 50 persen akibat wabah corona.

Karyawan menggunakan masker saat menunggu pelanggan di sebuah toko di Beijing, Ahad (9/2). Penjualan ponsel pintar China diproyeksi turun hingga 50 persen akibat wabah corona.

Foto: AP Photo/Andy Wong
Banyak toko ritel elektronik ditutup karena corona, sebagian pabrik belum operasi.

REPUBLIKA.CO.ID, SHANGHAI -- Penjualan ponsel pintar China diperkirakan merosot hingga 50 persen pada kuartal pertama tahun ini karena penyebaran virus corona baru. Ini karena masih banyak toko ritel elektronik tutup dalam periode yang diperpanjang.

Baca Juga

Produksi ponsel juga belum seluruhnya normal. Perusahaan riset Canalys menyebut, wabah corona telah menghambat rencana ekspansi sejumlah perusahaan yang seharusnya meningkatkan bisnis industri tahun ini.

"Rencana peluncuran produk akan dibatalkan atau terhambat, acara-acara akbar di publik tidak akan diizinkan," kata Canalys, dilansir Reuters, Senin (10/2).

Sebelumnya, Huawei merencanakan peluncuran produk 5G pada tahun ini untuk melesatkan penjualannya yang sempat jatuh. Namun wabah corona membuat Huawei harus menahan langkah atau rencana peluncuran tersebut.

Canalys memperkirakan pengiriman ponsel pintar China menurun setengahnya di kuartal pertama ini (yoy). Sementara perusahaan riset lain, IDC memproyeksikan penurunan sebesar 30 persen.

Produksi pun masih terhambat karena beberapa perusahaan baru akan memulai operasional. Jika pabrik-pabrik ini tidak kembali produksi pada kapasitas normal, maka kemampuan brand untuk membawa produk terbaru ke market akan menurun.

Xiaomi Corp, Huawei, dan Oppo diproyeksikan seharusnya mengenalkan produk baru pada semester satu ini. Oppo mengatakan pada Reuters, bahwa virus corona berpengaruh pada operasional pabrik loka.

"Kapasitas manufaktur akan dijamin efektif karena pabrik di luar China," katanya. Xiaomi tidak merespons permintaan komentar.

Secara global, TrendForce memproyeksikan produksi ponsel pintar menurun 12 persen pada Maret (yoy) jadi sekitar 275 juta unit. Ini titik terendah dalam lima tahun terakhir.

Produksi Iphone diproyeksi menurun 10 persen jadi 41 juta unit dan Huawei 42,5 juta unit atau turun 15 persen. Samsung Electronics disebut-sebut tidak terlalu terpengaruh oleh wabah karena basis produksinya yang berada di Vietnam. Meski demikian, produksinya juga diperkirakan menurun tiga persen jadi 71,5 juta unit.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA