Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Benda-Benda Kuno Paling Misterius di Rusia

Ahad 09 Feb 2020 12:07 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Ilmuwan seluruh dunia mencoba menjelaskan asal usul dari penemuan benda misterius di Rusia Foto: Arkeolog menemukan sebuah sumur berusia 7.000 tahun yang dibangun oleh petani di sebuah tempat yang kini adalah bagian dari Republik Ceko.

Ilmuwan seluruh dunia mencoba menjelaskan asal usul dari penemuan benda misterius di Rusia Foto: Arkeolog menemukan sebuah sumur berusia 7.000 tahun yang dibangun oleh petani di sebuah tempat yang kini adalah bagian dari Republik Ceko.

Foto: University of Pardubice via cbsnews
Ilmuwan dunia mencoba menjelaskan asal usul dari penemuan benda misterius di Rusia.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW — Para ilmuwan dari seluruh dunia telah mencoba menjelaskan asal usul dari penemuan benda-benda kuno di Rusia. Meski demikian, sejauh ini hasilnya justru semakin menimbulkan lebih banyak pertanyaan.

Dilansir RBTH, berikut beberapa benda kuno misterius tersebut :
Chandar Slab (Dashka Stone)
Lempengan batu besar yang ditemukan di sebuah desa di South Urals pada 1999 tampaknya merupakan peta 3D terperinci dari wilayah Ural yang, menurut analisis para ahli, hanya bisa dilakukan dengan menggunakan survei udara atau satelit. Kanal, bendungan, dan tanggul (yang bertepatan dengan medan sebenarnya) ditandai pada peta, dan ada prasasti dalam bahasa yang tidak dikenal.

“Awalnya kami percaya bahwa batu itu berumur sekitar 3.000 tahun. Berangsur-angsur, zaman ditekan kembali hingga kami mengidentifikasi kerang yang dimasukkan ke lempengan untuk menandai lokasi tertentu,” ujar Alexander Chuvyrov, profesor yang pertama kali menemukan Dashka Stone.

Kerang diperkirakan telah berusia 50 juta tahun. Pada akhirnya, pengujian radiokarbon tidak memberikan kejelasan dan pertanyaan tentang usia kapan lempengan batu itu mungkin dibuat.

Lempengan batu besar tersebut ditemukan secara tidak sengaja. Chuvyrov mempelajari arsip-arsip kota dari Ufa dan dalam entri-entri yang berasal dari abad ke-18.

Ia kemudian menemukan referensi pada lempengan-lempengan batu yang awalnya berjumlah 200 di dekat desa Chandar yang ditutupi dengan tulisan-tulisan dalam karakter-karakter aneh. Dengan keingintahuan yang meningkat, Chuvyrov terus mencari di arsip lokal.

Pada saat itu, enam lempengan dimasukkan dalam Daftar Monumen Alam, Budaya dan Sejarah Republik Bashkir. Chuvyrov mengumpulkan ekspedisi dan mulai mencari lempengan menggunakan helikopter, Namun  tidak ditemukan apapun.

Kemudian sebuah kejadian membantu. Seorang pria setempat mendekati Chuvyrov dan berkata bahwa ia memiliki lempengan batu yang tidak biasa di halamannya, di dekat pintu masuk rumahnya. Dari sana terlihat bahwa ukurannya ternyata hanya 148 cm x 106 cm.

Namun, setelah diteliti lebih lanjut, tampak bahwa lapisan dasar lempengan itu terbuat dari dolomit paling murni, serta tanpa campuran kuarsa pasir yang tidak ditemukan di alam. Slab dipindahkan ke MGU di Moscow State University untuk analisis lebih lanjut, tetapi belum ada informasi terbaru mengenai hal itu.

Cincin giok Baikal
Pada pertengahan 2017, para arkeolog menemukan sisa-sisa jasad laki-laki dan perempuan di dekat selat antara Danau Baikal dan Pulau Olkhon. Keduanya terlihat berpegangan tangan dan pria itu memiliki cincin giok putih di rongga matanya.

Selain itu, ada tiga cincin lagi tergeletak di dadanya dan di lutut ada tas kulit kecil dengan alat logam yang tidak diketahui tujuannya. Sementara, pisau giok berukuran 13 cm ditemukan di sebelah kerangka perempuan.

Analisis menunjukkan pasangan tersebut hidup selama Zaman Perunggu atau kira-kira lebih dari 4.000 tahun lalu. Satu hal yang masih mebingungkan apakah tujuan dari cincin giok tersebut.

Cincin itu sama persis dengan yang ditemukan di Cina dan Jepang, serta paling tertua adalah berusia 8.000 tahun. Pada awalnya, komunitas akademik global menentukan bahwa mereka adalah objek yang digunakan untuk ritual.

Selain itu, ada hipotesis bahwa mereka berperan dalam menciptakan perbedaan antara ras. Kaukasia memilih emas sebagai simbol ibadah, sedangkan Mongoloids pergi untuk batu berwarna, terutama batu giok.

Peneliti Siberia telah menemukan teori lain yaitu cincin giok adalah digunakan sebagai uang dan hanya sejumlah kecil pengrajin di Siberia Timur yang bisa membuatnya. Tetapi, masih ada misteri lain yaitu bagaimana mungkin orang di zaman kuno dapat menghasilkan ukiran yang begitu bagus, serta teknologi apakah yang mereka gunakan? Para ahli pun belum bisa menjawab pertanyaan itu.

Istra kapak
Temuan lain yang tidak biasa ada pada 2019. Para arkeolog menggali nekropolis yang ada sejak 4.500 tahun yang lalu di distrik Istra di luar Ibu Kota Moskow.

Itu merupakan waktu Piramida Agung Giza seharusnya dibangun. Sisa-sisa jenazah dari Budaya Fatyanovo berada di tanah pemakaman. Orang-orang yang dahulu ada adalah peternak dan petani sapi pertama di wilayah Dataran Rusia.

Menurut tradisi, mereka menempatkan kapak perang batu di kuburan pria. Kapaklah yang menarik perhatian para ahli, karena penampilannya yang tidak biasa.

Dibandingkan dengan benda kuno lainnya di tanah kuburan, yaitu panah, pisau, kapak sederhana, dan sebagainya, senjata pertempuran tampaknya dibuat dalam milenium dan bukan dengan tangan. Kapak yang dipoles seperti kapak modern yang dibuat dari logam dan menampilkan jahitan yang tersisa dengan cetakan.

Ryazan Disk
Museum sejarah negara di Moskow pernah menggelar pameran dan menampilkan pelat logam dada atau dikenal sebagai Ryazan disk. idak ada penjelasan masuk akal yang ditemukan untuk mengklarifikasi lingkaran konsentris yang menutupi seluruh permukaan cakram besi benda tersebut.

Satu-satunya hal yang diketahui pasti adalah benda itu dibuat pada abad keempat. Terlihat sebagai pelat logam atau disk dengan mekanisme Antikythera yang ditemukan pada awal abad ke-20 di lepas pantai Yunani. Biasanya, ini digunakan untuk memprediksi posisi benda langit dan gerhana.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA