Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Thursday, 3 Rajab 1441 / 27 February 2020

Seni Dekorasi Tertua Ditemukan di Turki

Jumat 24 Jan 2020 13:55 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Mosaik tertua ditemukan di Turki.

Mosaik tertua ditemukan di Turki.

Foto: Anacleto D'Agostino via haaretz
Lantai berpola multikromatik ditafsirkan sebagai kuil Dewa badai.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lantai ubin yang memiliki hiasan dalam pola geometris digali di sebuah kota pra-klasik, Hittite di wilayah tengah Turki. Ini diyakini sebagai mosaik atau seni dekorasi paling awal yang dikenal di dunia.

Baca Juga

Lantai ini ditemukan saat penggalian bangunan prasejarah Usakli Hoyuk. Menurut Anacleto D’Agostino dari University of Pisa, pemukiman, di mana mosaik ditemukan kemungkinan adalah Hittite, sebuah kota yang hilang di Zippalanda. Lantai berpola multikromatik berada di halaman sebuah bangunan publik, yang ditafsirkan oleh para arkeolog sebagai kuil Dewa Badai.

Terbuat dari batu dengan berbagai ukuran dan bentuk, lantai Zaman Perunggu Akhir juga merupakan penampakan yang paling awal dikenal dalam batuan pola geometris. Mosaik terbuat dari batu-batu kecil, bulat, atau ubin yang terbuat dari kubik kecil atau persegi panjang.

Sebaliknya, mosaik Usakli terdiri dari 3.147 keping batu yang berbentuk tidak beraturan, ditambah kerikil yang aneh.  D'gostino mengatakan bagian yang terekspos sejauh ini berukuran sekitar 3 kali 7 meter (10 kali 23 kaki) di area itu.

Semua batu diletakkan rata, tidak saling bersentuhan satu sama lain, dan membentuk pola geometris dengan warna gelap dan terang yang kontras. Mosaik terdiri dari tiga bingkai persegi panjang, masing-masing berisi tiga baris segitiga warna yang berbeda, terutama putih, merah muda dan biru-hitam, serta dua batu berwarna oranye-kuning.

Mosaik dibingkai dengan batu-batu yang diposisikan tegak lurus dalam warna putih, hitam-biru, dan putih. Mosaik dan dinding bagian timur bangunan yang dikatakan sebagai kuil Dewa Badai tidak saling menyentuh, namun memiliki orientasi yang sama.

D'Agostino mengatakan bingkai mosai berjalan persis sejajar dengan dinding. Kedua bangunan ini diyakini berasal dari Zaman Perunggu.

D’Agostino menjelaskan bahwa pertama-tama, wajah batu-batu itu rata atau sedikit bulat, tidak seperti batu paving yang digunakan di jalan-jalan di banyak kota dan desa Eropa abad pertengahan dan pasca-abad pertengahan.

Kedua, melihat kondisi lingkungan di dataran tinggi Anatolia, jika ada batu yang bisa menyelamatkan banyak pergelangan kaki dengan menyalurkan air hujan dan mencegah pembentukan lumpur yang licin di lantai.

Bangsa Hittite biasanya membuka jalan-jalan mereka dan halaman gedung-gedung publik. Mengingat iklim lokal di Anatolia, mereka melakukan adaptasi terhadap curah hujan yang cukup tinggi di wilayah itu.

Meski beberapa jalan diaspal, namun ada kemungkinan alas kaki orang-orang di Anatolia terbuat dari  kulit, wol, dan bahan organik lainnya cocok dan bisa menguasai batu dan rumput yang tumbuh. D’Agostino mengatakan bahwa lantai memberi kesan bahwa mereka sulit berjalan.

Sejak zaman perunggu
Pendudukan kuat Usakli Hoyuk dimulai setidaknya 5.000 tahun yang lalu, zaman Zaman Perunggu, meskipun beberapa sherd tembikar sporadis telah ditemukan dari waktu yang bahkan lebih awal. Masa kejayaan pada masa Kekaisaran Het adalah pada antara 4.000 hingga 3.000 tahun yang lalu.

Usakli Hoyuk hanya berjarak dua hari berjalan kaki dari ibukota Het Hattusa, dan berisi puing-puing bangunan yang rancangan arsitektural dan susunannya merupakan ciri khas bangunan umum Het. Menurut D’Agostino, bangunan ini sebagian besar telah bersih dari batu-batu.

Dewa Badai adalah dewa yang umum dan terkemuka di antara orang-orang dari milenium ketiga SM. Ia juga merupakan  salah satu dewa terpenting di wilayah Timur, yang disembah dengan nama berbeda di seluruh Anatolia, Levant, Suriah, Mesopotamia, juga di Siprus, serta daerah lain di sekitar Laut Mediterania, bahkan ada teori Dewa Badai terkait dengan konseptualisasi awal dewa orang-orang Yahudi.

“Ini masih hipotetis dan menunggu bukti akhir, tetapi posisi situs, ukurannya, dan penemuan bangunan publik besar bersama-sama dengan kehadiran teks paku berbagai konten, mendukung usulan Usakli dengan kota suci Het, Zippalanda, pusat penting kultus Dewa Badai,” ujar D’Agostino.

Usakli Hoyuk disebutkan dalam teks Hittite “An-tah-Sum”, tentang festival terkait musim semi, meskipun apa yang dikatakannya masih belum jelas. Beberapa cendekiawan berpikir tah-sum berasal dari kata Sumeria untuk crocus, dan bahwa festival itu dirancang untuk mengabadikan dan menenangkan dewa matahari dan badai.

Usakli Hoyuk terletak di tengah-tengah antara Alisar Hoyuk dan Hattusa, dan gunung megah yang dikenal sebagai Kerkenes Dag, yang ke selatan kota, sesuai persis dengan posisi Gunung Daha berdasarkan sumber tertulis kuno.
 
Lantai batu telah dikaitkan dengan sejumlah kuil Het di Anatolia. D'Agostino mencatat beberapa, termasuk Greta Temple of Sarissa, tetapi pada dasarnya ini adalah lantai kerikil kasar, bukan dekoratif.

"Lantai Usakli unik karena terdiri dari batu-batu kecil yang dipilih dengan cermat untuk bentuk, serta warnanya memungkinkan pembuatan desain geometris dalam warna tertentu," jelas D’Agostino.

Selama Zaman Besi, mosaik kerikil beraneka warna muncul secara luas di Anatolia, Suriah, dan Mesopotamia. Satu yang paling awal diketahui dari tempat itu kemudian adalah dikatakan sebagai bangunan yang terbakar di benteng Gordion, kota kerajaan Raja Midas, di Turki tengah.

Kota yang kemudian menjadi ibu kota monumental orang-orang Frigia itu, didirikan setidaknya 6.000 tahun yang lalu, melewati periode Hittite-nya sendiri yang menampilkan mozaik kerikil yang dibuat dengan indah, dan merupakan salah satu dari banyak kota di wilayah itu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA