Monday, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 January 2020

Monday, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 January 2020

SpaceX Uji Coba Sistem Pelolosan Awak di Pesawat Dragon Crew

Senin 13 Jan 2020 15:19 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

SpaceX telah meluncurkan booster yang akan menerbangkan uji pelolosan dini dalam pesawat yang akan datang dari pesawat Dragon Crew.

SpaceX telah meluncurkan booster yang akan menerbangkan uji pelolosan dini dalam pesawat yang akan datang dari pesawat Dragon Crew.

Foto: spacex
Misi pelolosan dirancang untuk melindungi astronaut dalam keadaan darurat.

REPUBLIKA.CO.ID, CAPE CANAVERAL - SpaceX telah meluncurkan booster yang akan menerbangkan uji pelolosan dini dalam pesawat yang akan datang dari pesawat Dragon Crew. Misi tanpa kru ini akan menguji sistem keselamatan penting yang dirancang untuk melindungi astronaut selama penerbangan.

Baca Juga

Dilansir di Space, Senin (13/1), SpaceX berencana untuk menggunakan kapsul Crew Dragon untuk mengangkut astronaut ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Sebelum itu bisa terlaksana, perusahaan perlu membuktikan bahwa pesawat ruang angkasa memiliki apa yang diperlukan untuk menjaga para astronaut itu tetap aman jika terjadi kegagalan roket yang besar.

Untuk melakukan itu, SpaceX akan meluncurkan tes pembatalan dini dalam penerbangan pada 18 Januari untuk menunjukkan sistem pembatalan peluncuran Crew Dragon. Ini dirancang untuk menarik kapsul bebas dari roketnya selama keadaan darurat.

Tes api panas roket Falcon 9 terjadi pada Sabtu (11/1) di Kompleks Peluncuran NASA 39A yang bersejarah di Kennedy Space Center di Florida, SpaceX mengonfirmasi di Twitter.  Booster itu akan dipasang pada kapsul Crew Dragon SpaceX sebelum peluncurannya yang akan datang.

Tetapi sebelum Falcon 9 dan Crew Dragon dapat diluncurkan, para insinyur SpaceX harus meletakkan roket melalui hitungan mundur peluncuran latihan.

Sembilan mesin Merlin pada tahap pertama Falcon 9 dinyalakan pada Sabtu pagi pukul 10:10 EST saat asap putih mengepul di sekitar roket. Menahan klem membuat roket menempel kuat di tanah di Launch Pad 39A, situs peluncuran yang sama yang pernah menjadi tuan rumah baik Saturn V maupun armada pesawat ulang-alik NASA.

Tes singkat, yang dikenal sebagai uji api statis adalah bagian standar dari prosedur pra-peluncuran dan salah satu tonggak utama terakhir sebelum lepas landas. Selama pengujian, tim memasukkan propelan dingin super Falcon (minyak tanah dan oksigen cair) ke dalam roket sebelum menyalakan sembilan mesin Merlin 1D tahap pertama.

Mesin Merlin melaju hingga menghasilkan 1,7 juta pound dorong sebelum bergerak turun. Tak lama setelah tes, SpaceX mencuit bahwa tes itu sukses.

"Api statis Falcon 9 lengkap, menargetkan pada 18 Januari untuk demonstrasi dalam penerbangan dari sistem pelolosan peluncuran Dragon Dragon, yang akan memverifikasi kemampuan pesawat ruang angkasa untuk membawa astronaut ke tempat yang aman jika terjadi keadaan darurat selama orbit," cuit SpaceX.

Roket Falcon 9 diluncurkan dari hanggar pada Kamis (9/1) dan bergerak vertikal di landasan peluncuran sebelum rencana uji coba penembakan sembilan mesin tahap pertama pada hari Sabtu. 

Roket dua tahap diperkirakan akan lepas landas Sabtu depan, 18 Januari pukul 8:00 pagi EST. 

Peluncurkan ini menandai peluncuran kedua tahun ini dan yang kedua untuk SpaceX hanya dalam dua minggu. Pada peluncuran pertama, SpaceX tahun ini membawa satelit Starlink ketiga perusahaan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA