Senin, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 Januari 2020

Senin, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 Januari 2020

Ilmuwan Pecahkan Misteri Garis Harimau di Bulan Saturnus

Selasa 10 Des 2019 14:59 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Enceladus, bulan Planet Saturnus ini memiliki garis-garis harimau yang membuat penasaran ilmuwan.

Enceladus, bulan Planet Saturnus ini memiliki garis-garis harimau yang membuat penasaran ilmuwan.

Foto: nasa
Garis-garis harimau pertama terlihat dalam misi Cassini.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Enceladus, bulan Planet Saturnus memikat para ilmuwan. Bulan keenam terbesar yang dimiliki Planet bercincin ini telah diselimuti misteri sejak penemuannya pada akhir abad ke-18.

Baca Juga

Salah satu yang masih menjadi misteri adalah adanya garis-garis seperti harimau pada foto permukaan Enceladus. Namun, sekarang para peneliti percaya mereka telah memecahkan apa yang menyebabkan 'garis-garis harimau' bulan Enceladus.

"Garis-garis harimau" yang pertama kali terlihat oleh pesawat ruang angkasa Cassini milik Badan Antariksa AS (NASA). Ini adalah adalah celah yang berjarak sama, sekitar 130 kilometer panjangnya dan 35 kilometer terpisah. .

"Pertama kali dilihat oleh misi Cassini ke Saturnus, garis-garis ini seperti tidak ada yang diketahui di Tata Surya kita," kata penulis utama studi tersebut, Doug Hemingway, dilansir di Fox News, Selasa (10/12).

"Mereka sejajar dan berjarak sama, sekitar 130 kilometer panjang dan 35 kilometer terpisah. Apa yang membuat mereka sangat menarik adalah bahwa mereka terus meletus dengan air es. Tidak ada planet atau bulan sedingin es yang memiliki sesuatu yang persis seperti mereka," kata dia.

Karena orbitnya yang aneh, Enceladus ini tidak membeku padahal sudah sedingin es.  Orbit itu itu meregangkan lapisan es, yang tipis dan mudah membelah. Kebetulan garis-garis di kutub selatan retak di sebelum garis-garis di kutub utara.

Garis pertama, dinamai dari kota Baghdad, tetap terbuka, menyebabkan garis-garis lainnya menjadi paralel. Saat air naik dari strip pertama, "garis-garis" terbentuk.

"Model kami menjelaskan jarak retakan yang teratur," rekan penulis penelitian, Max Rudolph, menambahkan.

Dia juga menunjukkan bahwa berat bahan es yang jatuh kembali menyebabkan lapisan es melentur cukup untuk memicu celah paralel sekitar 35 kilometer jauhnya.

Hemingway dan para peneliti lainnya mencatat bahwa mereka dapat mempelajari lautan Enceladus, berkat celah ini, yang terus melebar dan menyempit seiring waktu.

"Karena ini berkat celah-celah ini sehingga kami dapat mengambil sampel dan mempelajari samudera bawah permukaan Enceladus, yang dicintai oleh para ahli astrobiologi, kami pikir penting untuk memahami kekuatan yang membentuk dan menopang mereka," kata peneliti.

"Pemodelan kami dari efek fisik yang dialami oleh lapisan es bulan menunjuk ke urutan peristiwa dan proses unik yang berpotensi yang memungkinkan keberadaan garis-garis khusus ini."

Penelitian ini telah dipublikasikan dalam jurnal ilmiah Nature Astronomy. Enceladus terus memikat para peneliti.  Awal tahun ini, para peneliti menentukan lautan yang kemungkinan berumur 1 miliar tahun, menempatkannya di sweet spot untuk mendukung kehidupan.

Tahun lalu, para peneliti mengakui bahwa mereka telah menemukan 'blok bangunan' untuk kehidupan di Enceladus, setelah menemukan molekul organik yang kompleks.

Pada 2017, NASA menemukan keberadaan hidrogen di atmosfernya. Linda Spilker, ilmuwan proyek Cassini di Jet Propulsion Laboratory NASA mengatakan keberadaan hidrogen bisa bermakna.

"Itu bisa menjadi sumber potensial energi dari mikroba apa pun. Kita sekarang tahu bahwa Enceladus memiliki hampir semua bahan yang dibutuhkan untuk kehidupan di Bumi," kata Spilker saat itu.

Enceladus bukan satu-satunya satelit Saturnus yang membangkitkan minat para ilmuwan. Pada bulan Juni, NASA mengumumkan misi terbaru dalam program New Frontiers-nya.

Dikenal sebagai Dragonfly, misi ini akan menjelajahi bulan terbesar Saturnus, Titan, yang berpotensi menjadi tuan rumah bagi kehidupan di luar bumi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA