Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Clothing Line, Pertemukan Penjahit dan Pengusaha Pakaian

Senin 04 Nov 2019 16:01 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Nora Azizah

Ilustrasi Aplikasi Ponsel

Ilustrasi Aplikasi Ponsel

Foto: pixabay
Aplikasi besutan Kemenperin ini rencananya akan dirilis tahun depan.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Kementerian Perindustrian (Kemenperin) menyiapkan satu aplikasi Clothing Line. Clothing Line merupakan aplikasi berbasis android yang disiapkan Kemenperin untuk mempertemukan perajin atau pengusaha pakaian jadi dengan industri pakaian jadi.

Baca Juga

Kepala Seksi Pemberdayaan Industri Direktorat IKM Kimia, Sandang, Kerajinan dan Industri Aneka Kementerian Perindustrian, Siti Nurkomariyah mengatakan, perajin pakaian sebelumnya akan diberikan pelatihan dan sertifikasi sebelum bergabung. Hal ini disiapkan untuk menjadi member Clothing Line.

"Nanti mereka-mereka yang sudah dilatih menjadi penjahit, akan kita tawarkan pada mereka yang ingin menjadi member dari clothing line ini," ujar Siti, Senin (4/11).

Siti melanjutkan, program Clothing Line menjadi platform yang akan menghubungkan antara penjahit dengan desainer atau label fesyen. Aplikasi ini rencananya akan diluncurkan tahun depan.

Nantinya, industri yang menggunakan jasa dari penjahit pakain bisa menjadi member aplikasi Clothing Line tersebut bisa memberi penilaian langsung di aplikasi. Artinya, ketika ada member aplikasi Clothing Line yang kinerjanya kurang baik, maka akan langsung ketahuan.

"Nanti pemesan akan memberikan rating seperti di ojek online. Nanti rating itu akan memengaruhi buat pemesan atau pengorder berikutnya," kata Siti.

Di tahun ini, lanjut Siti, Kemenperin menargetkan 500 penjahit pakaian jadi dari seluruh Indonesia diberi pelatihan dan disertifikasi, untuk kemudian dijadikan member aplikasi Clothing Line. Nantinya, seluruh industri bisa mencari penjahit pakaian jadi tersebut lewat aplikasi yang disediakan Kemenperin.

"Rencananya tahun depan diluncurkan. Saat ini kita masih membuat platform itu karena ini masih kita kompetisikan. Kita mencari anak muda, start up di bidang digital," lanjut Siti.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA