Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Misi New Horizons Dapatkan Gambar Daratan Pluto

Kamis 31 Okt 2019 15:09 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

New Horizons (ilustrasi)

New Horizons (ilustrasi)

Foto: the space reporter
Pluto membutuhkan total 6,4 hari Bumi untuk menyelesaikan satu putaran tunggal.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Ilmuwan mendapatkan gambar dataran Pluto. Lebih dari empat tahun setelah penerbangan bersejarah New Horizons di Pluto pada 2015, para ilmuwan telah merilis gambar terperinci dari sisi jauh Pluto. Gambar ini hanya dapat ditampilkan oleh pesawat ruang angkasa itu dalam resolusi yang rendah pada keberangkatan menuju dan kembali dari Pluto.

Pluto membutuhkan total 6,4 hari Bumi untuk menyelesaikan satu putaran tunggal. Karena New Horizons bergerak di Pluto pada kecepatan 50.700 km per jam, instrumennya hanya dapat menangkap satu sisi planet ini dalam resolusi tinggi. Sisi planet yang tertangkap menghadap jauh dari bulan besar Charon di Pluto dan dikenal sebagai the encounter atau sisi dekat.

Mulai pada sekitar enam juta km dari planet tersebut pada hari-hari sebelum pendekatan terdekat, pesawat ruang angkasa Long Range Reconnaissance Imager (LORRI) dan Multispectral Visible Imaging Camera (MVIC) berhasil mengambil gambar resolusi rendah dari sisi jauh Pluto.

Dilansir di Space Flight Insider, Kamis (31/10) disebutkan, gambar-gambar ini berkisar dari beberapa kilometer per piksel hingga puluhan kilometer per piksel.

Sekarang, dengan menggunakan alat pemrosesan gambar, para ilmuwan misi ini telah meningkatkan gambar-gambar beresolusi rendah ini, menghasilkan foto 100 kali lebih baik daripada yang diambil oleh Hubble Space Telescope (HST) dari orbit Bumi.

Peneliti utama Alan Stern dari Southwest Research Institute di Boulder, Colorado (SwRI) mengatakan para ilmuwan menggunakan yang terbaik dari foto beresolusi rendah untuk membuat  sebuah mosaik dari sisi jauh Pluto yang misterius, yang juga memiliki berbagai medan, namun sangat berbeda dari sisi yang dekat atau yang berhadapan.

Medan berbilah curam terlihat di sisi dekat, yang naik setinggi 300 meter, juga melimpah di sisi jauh. Sampai saat ini, medan ini belum ditemukan di tempat lain di tata surya.

Di sana juga terdapat kawah selebar 250 km yang dikenal sebagai Kawah Simonelli. Sebesar kawah di sisi dekat, Simonelli sangat reflektif, membuat para ilmuwan curiga lantainya tertutup es.

"Variasi dalam kecerahan kawasan adalah indikator perbedaan geologi permukaan," kata Oliver White, ilmuwan planet di SETI Institute, salah satu peneliti.

Pemrosesan gambar juga mengungkapkan kumpulan es nitrogen yang tersebar, karbon monoksida, dan metana, seperti yang ditemukan di sisi pertemuan.

Sementara sisi jauh Pluto tidak berisi apa pun yang sebanding dengan Sputnik Planitia, sebuah cekung di sisi dekat yang membentuk bagian kiri fitur jantung ikonik Pluto. Gambar-gambar tersebut menunjukkan wilayah gelap tepat di seberang lembah yang ditutupi garis-garis dan tambalan yang bersilangan. Para ilmuwan misi menduga ini dihasilkan oleh gelombang kejut dari dampak yang menciptakan Sputnik Planitia. Fitur serupa telah terlihat di planet Merkurius.

Pita gelap muncul untuk membungkus sebagian besar planet kecuali untuk Sputnik Planitia. Ini kemungkinan terdiri dari partikel kabut yang jatuh ke permukaan, yang dicegah dari membeku menjadi es oleh panas dari Matahari.

Gambar kabut berlapis Pluto, yang diambil pada saat keberangkatan pesawat ruang angkasa, memungkinkan para ilmuwan untuk melihat ekstremitasnya di profil. Ini telah membantu para ilmuwan membedakan daerah-daerah yang berbukit-bukit dan mulus di sisi jauh Pluto.

Baca Juga

Walaupun mozaik baru ini memiliki kualitas lebih tinggi daripada gambar sebelumnya dari sisi jauh Pluto, gambar ini sama sekali tidak sejelas gambar sisi-dekat New Horizons. Ini membuat para ilmuwan bertanya-tanya  tentang apa yang terjadi di sisi lain ini, yang menghadapi Charon.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA