Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Microsoft Menangkan Kontrak Komputasi Awan Pentagon

Senin 28 Oct 2019 03:48 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Ratna Puspita

Microsoft

Microsoft

Foto: Reuters
Microsoft kalahkan Amazon untuk komputasi awan Pentagon senilai 10 miliar dolar AS.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Microsoft Corp (MSFT.O) telah memenangkan kontrak komputasi awan Pentagon senilai 10 miliar dolar Amerika Serikat (AS)  atau senilai Rp 140,3 triliun. Microsoft mengalahkan Amazon.com INC (AMZN.O).

Baca Juga

Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS) dalam sebuah pernyataan pada Jumat (25/10) mengumumkan Microsoft sebagai pemenang. Pentagon menyebutkan kompetisi dilakukan secara adil dan legal.

“Semua (penawaran) diperlakukan secara adil dan dievaluasi secara konsisten dengan kriteria evaluasi yang dinyatakan di permohonan itu. Sebelum penghargaan, departemen beruding dengan Inspektur Jenderal DOD, yang menginformasikan keputusan untuk melanjutkan,” kata pihak Pentagon, seperti yang dilansir dari Reuters, Ahad (27/10).

Saham Microsoft naik tiga persen menjadi 144,98 dolar AS atau Rp 2.034.069 dalam perdagangan setelah jam setelah kabar ini. Saham Amazon turun 0,92 persen menjadi 1.745,12 dolar AS atau Rp 24,4 juta.

Pentagon mengatakan telah memberikan lebih dari 11 miliar dolar atau Rp 154,3 triliun. Pada 10 kontrak komputasi awan terpisah selama dua tahun terakhir.

“Ketika kami terus melaksanakan Strategi Cloud DOD, kontrak tambahan direncanakan untuk layanan cloud dan migrasi pelengkap, serta solusi integrasi yang diperlukan untuk mencapai adopsi cloud yang efektif,” kata Pentagon.

Proses kontrak telah lama berada dalam tuduhan konflik kepentingan, bahkan menarik perhatian Presiden Donald Trump. Pada Agustus lalu, Trump mengatakan pemerintahannya sedang meninjau tawaran Amazon setelah keluhan dari perusahaan lain.

Kontrak Cloud Infrastruktur Usaha Bersama (JEDI) adalah bagian dari modernisasi digital Pentagon yang bertujuan agar lebih gesit secara teknologi. Secara khusus, tujuan JEDI adalah memberikan militer akses yang lebih baik ke data dan cloud dari medan perang serta lokasi terpencil lainnya.

Oracle Crop (ORCL.N) telah menyatakan keprihatinan tentang proses pemberian kontrak, termasuk peran mantan karyawan Amazon yang bekerja pada proyek di Departemen Pertahanan tetapi mengundurkan diri dan kembali ke Amazon Web Services (AWS)

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Amazon Web Services (AWS) mengatakan perusahaan itu terkejut dengan kesimpulan ini. “Penilain terperinci murni pada penawaran komparatif akan jelas mengarah pada kesimpulan yang berbeda,” menurut pernyataan itu.

AWS sedang mempertimbangkan opsi untuk memprotes keputusan tersebut. Kabar tersebut diungkapkan oleh seseorang pada Reuters.

Meskipun Pentagon membanggakan kekuatan tempur paling kuat di dunia, menurut banyak pejabat, teknologi tetap tidak memadai. Pejabat mengeluhkan sistem komputer yang ketinggalan zaman dan tidak dapat mengakses file atau berbagi informasi secepat mungkin di sektor swasta.

“Jika saya pejuang, saya ingin sebanyak mungkin data yang dapat Anda berikan kepada saya,” kata Direktur Joint Intelligence Center, Letnan jenderal Jack Shanahan pada Agustus lalu.

Beberapa perusahaan khawatir satu keputusan akan memberikan pemenang keuntungan tidak adil dalam pekerjaan lanjutan. Pentagon mengatakan pihaknya berencana memberikan penawaran komputasi awan di masa depan pada banyak kontraktor.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA