Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

SpaceX akan Tambah 30 Ribu Satelit untuk Starlink

Kamis 17 Okt 2019 13:41 WIB

Rep: Dian Erika/ Red: Dwi Murdaningsih

satelit (ilustrasi)

satelit (ilustrasi)

Sebelumnya, SpaceX sudah berencana meluncurkan

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON DC -- Perusahaan Space Exploration Technologies Corporation (SpaceX) mengajukan permintaan untuk meluncurkan tambahan 30 ribu satelit lain untuk proyek pengembangan konstelasi satelit Starlink. Tambahan ini diajukan setelah perusahaan tersebut berencana meluncurkan 12 ribu satelit sebelumnya. 

Dilansir dari Universe Today, Kamis (17/10), sejauh ini tujuan jangka panjang SpaceX adalah untuk menciptakan konstelasi 12 ribu satelit di ketinggian mulai dari 328 km hingga 580 km (200 hingga 360 mil) berdasarkan apa yang telah disetujui Federal Communications Commision (FCC) sejauh ini. Namun, menurut pengajuan baru-baru ini kepada International Telecommunication Union (ITU), SpaceX ingin mengirim 30 ribu satelit Starlink tambahan ke Low Earth Orbit (LEO) ke depannya.

Menurut SpaceNews, 20 pengajuan berbeda dilakukan oleh FCC ke ITU atas nama SpaceX. Pengajuan secara khusus membutuhkan 1.500 satelit, yang akan dikerahkan di ketinggian mulai dari 328 km hingga 580 km (200 hingga 360 mil) di LEO.

Baca Juga

Selain itu, mereka memberikan beberapa spesifikasi teknis (seperti penggunaan frekuensi) tetapi tidak menyatakan kapan SpaceX berharap untuk meluncurkan satelit.

“Ketika permintaan meningkat untuk internet yang cepat dan andal di seluruh dunia, terutama bagi mereka yang konektivitasnya tidak ada, terlalu mahal atau tidak dapat diandalkan, SpaceX mengambil langkah-langkah untuk secara bertanggung jawab menskalakan kapasitas jaringan total Starlink dan kepadatan data untuk memenuhi pertumbuhan dalam antisipasi pengguna. kebutuhan," kata pernyataan SpaceX.

Karena persetujuan ITU merupakan langkah awal dalam penyebaran satelit, aman untuk mengatakan bahwa pengajuan ini mewakili rencana jangka panjang SpaceX untuk menambah Starlink. Awalnya, perusahaan mengindikasikan bahwa mereka berharap untuk mengirim 12 ribu satelit internet ke LEO pada pertengahan 2020-an. Rupanya, rencana-rencana itu sekarang telah diperluas dan melibatkan penciptaan rasi bintang yang akan mencapai maksimum 42 ribu.

Namun, setelah pengajuan dikeluarkan, SpaceX akan diberikan tenggat waktu tujuh tahun yang menentukan bahwa mereka wajib meluncurkan setidaknya satu satelit. Satelit ini kemudian akan perlu beroperasi pada frekuensi yang ditentukan untuk jangka waktu 90 hari. Dan tentu saja, fakta bahwa SpaceX mengajukan 20 pengajuan berbeda dapat dilihat sebagai indikasi bahwa mereka mungkin tidak mengharapkan semua dipenuhi.

Bagaimanapun, jika SpaceX berhasil mendapatkan semua pengajuan mereka disetujui dan memenuhi konstelasi, itu akan secara efektif memiliki sudut di pasar satelit. Menurut Kantor PBB untuk Urusan Luar Angkasa (UNOOSA), saat ini ada 4.987 satelit di orbit di sekitar Bumi, 1.900 di antaranya masih beroperasi. Secara total, diperkirakan 8.378 telah diluncurkan sejak 1957, ketika Sputnik 1 menjadi satelit pertama yang diluncurkan .

Dengan mengirimkan total 42 ribu satelit ke LEO, SpaceX akan bertanggung jawab sendiri untuk meningkatkan jumlah objek yang diluncurkan dalam sejarah kemanusiaan. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA