Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Pakar: 50 Persen Kendaraan Listrik Terjual di Asia Pada 2030

Jumat 20 Sep 2019 14:18 WIB

Red: Nora Azizah

Ilustrasi Mobil Listrik

Ilustrasi Mobil Listrik

Foto: Mgrol101
Industri otomotif sukar mengelak dari revolusi teknologi ke era listrik dan otonom.

REPUBLIKA.CO.ID, SHANGHAI -- Industri otomotif sukar mengelak dari revolusi teknologi menuju era kendaraan listrik dan otonom. Michael Larsson Group Vice President Head of Robot System dari perusahaan teknologi asal Swiss ABB menyebutkan, revolusi ini melibatkan banyak kolaborasi antarperusahaan dan mekanisme sistem produksi robotik.

Michael Larsson dalam pertemuan "Dassault Systemes: Manufacturing in the Age of Experience" 17-18 September di Shanghai, China, memprediksi pada tahun 2030 terdapat lebih dari 50 persen kendaraan baru yang terjual di Asia. Ditambah hadirnya lebih dari 200 model kendaraan listrik dan hybrid dalam tiga tahun ke depan.

Selain itu, kata dia, mobil-mobil otonom (swakemudi) sudah mulai diuji coba oleh perusahaan teknologi. Sedangkan layanan ride sharing, seperti Uber, mengalami kemajuan yang mencapai titik impas bisnis dalam lima tahun belakangan.

Michael Larsson menjelaskan, revolusi industri otomotif adalah gambaran besar dari lanskap industri yang berkelanjutan, dimana pabrikan kendaraan tidak bisa bekerja sendirian seperti di masa lalu. Misalnya, mobil listrik, perusahaan kendaraan konvensional tidak bisa berjalan sendiri, mereka membutuhkan kolaborasi dengan industri baterai, drivetrain listrik, dan produsen komponen pendukung lainnya.

Belum lagi integrasi dengan sistem pengisian daya, cloud, atau peta digital yang menjadi acuan bagi kendaraan otonom. Dari sisi perakitan di pabrik, perusahaan otomotif juga harus mengubah strukur rangka kendaraan guna mengakomodir teknologi, misalnya menghilangkan tangki bahan bakar, kemudian menyiapkan ruang untuk baterai.

Berkaitan dengan itu, ia kemudian memutar video yang menunjukkan penari balet berkolaborasi dengan robot. Penari dan robot digambarkan dapat bekerja berdampingan, saling mengisi gerak, dan menambah variasi gerak bagi penari.

"Mengapa saya menunjukkan video ini? Artinya, kami mau menunjukkan bahwa dalam mengembangkan teknologi, perlu membangun kolaborasi industri. Kami memastikan teknologinya aman, meningkatkan kualitas pada hasil. Itulah sesuatu yang sustainable," kata Michael Larsson, Kamis (19/9).

Michael melanjutkan bahwa perubahan industri otomotif terdampak langsung pada pabrikan yang mau-tidak-mau mengubah alat-alat produksinya untuk mengikuti tren pasar. Untuk itu, ABB membuka pabrik baru di China atas dasar potensi pasar yang besar di Negeri Panda itu, salah satunya untuk menyediakan robot produksi bagi perusahaan otomotif.

China merupakan pasar mobil terbesar di dunia, menjual lebih dari 28 juta mobil pada 2018, mengacu data China Association of Automobile Manufacturers. Ia berharap, kehadiran pabrik robot itu dapat membantu pabrikan otomotif dan manufaktur lainnya, agar lebih fleksibel dalam menangkap perubahan di masa depan. Artinya, sistem kerja robot dapat disesuaikan dengan kebutuhan pabrik, tanpa tidak perlu menambah fasilitas produksi yang memakan biaya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA