Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Mahasiswa Surakarta Ciptakan Mobil Listrik

Selasa 17 Sep 2019 05:43 WIB

Red: Nora Azizah

Ilustrasi Mobil Listrik

Ilustrasi Mobil Listrik

Foto: Mgrol101
Mobil listrik protoyipe juga diciptakan dengan daya 350 watt.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKORHARJO -- Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) meluncurkan mobil listrik karya mahasiswa yang akan diikutkan pada Kontes Mobil Hemat Energi (KMHE) 2019 oleh Kementerian Riset, Teknologi, dan Perguruan Tinggi (Kemenristekdikti) di Malang, Jawa Timur. Tak hanya itu, UMS juga memboyong satu prototipe mobil listrik.

"Pelaksanaan kontes tersebut bekerja sama dengan Universitas Negeri Malang pada 24-28 September 2019 di Sirkuit JSI Kota Malang," kata pembimbing mahasiswa M Al Fatih Hendrawan di sela peluncuran mobil listrik di Kampus UMS Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah, Senin (16/9).

Ia mengatakan salah satu mobil listrik karya mahasiswa UMS yang diikutsertakan yaitu UEV-15 Trisula kelas urban listrik. Kendaraan ini memiliki spesifikasi baterai Li-ion 17,5 AH 48 Volt. Untuk waktu pengisian dari kondisi baterai kosong hingga penuh membutuhkan waktu normal 8,75 jam.

"Untuk mesin yang digunakan adalah 'Brushless Direct Current Motor" dengan daya 1.000 watt," katanya. Selain itu, dikatakannya, UMS juga meluncurkan Ababil Evo II kelas prototype listrik bermesin sama dengan trisula namun berdaya 350 watt.

"Untuk spesifikasi baterai menggunakan Li-ion 8,7 AH 48 Volt. Sedangkan waktu pengisian baterai dari kosong hingga penuh memakan waktu 4,35 jam," katanya.

Ia mengatakan untuk konsep urban ini merupakan kedaraan roda empat yang tampilannya mirip dengan kendaraan pada umumnya. Kendaraan ini juga sesuai untuk kendaraan di jalan dengan bahan bakar yang diperbolehkan yaitu gasoline, diesel, ethanol, dan listrik.

"Prototype merupakan kendaraan masa depan dengan desain khusus yang memaksimalkan aspek aerodinamika untuk keperluan lomba dengan bahan bakar yang diperbolehkan yaitu gasoline, diesel, ethanol, dan listrik," katanya.

Sementara itu, sebelum mengikuti kontes dari Kemenristekdikti, tiga tim riset dari UMS yang dikirim tersebut berhasil melalui beberapa tahap seleksi, mulai dari seleksi berkas, seleksi proposal, dan proposal laporan progres dari pembuatan masing-masing mobil.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA