Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

NASA Pilih Markas Alabama untuk Perjalanan ke Bulan 2024

Ahad 18 Aug 2019 04:44 WIB

Rep: Mimi Kartika/ Red: Israr Itah

Marshall Space Flight Center NASA di Huntsville, Alabama, AS.

Marshall Space Flight Center NASA di Huntsville, Alabama, AS.

Foto: EPA/NASA/MSFC/David Olive
Keputusan itu diumumkan oleh administrator NASA Jim Bridenstine.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Fasilitas NASA di Alabama akan memainkan peran penting dalam mengirim astronot ke permukaan bulan pada 2024. Sebelumnya Alabama mengembangkan roket raksasa untuk program Apollo pada 1960-an.

Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall di Huntsville, Alabama, akan memimpin pengembangan kendaraan yang akan mendaratkan astronot untuk pertama kalinya sejak 1972. Keputusan itu diumumkan oleh administrator NASA Jim Bridenstine. Namun, dilansir BBC pada Sabtu (17/8), kabar tersebut mengecewakan bagi Texas.

Gedung Putih ingin mengirim seorang pria dan seorang wanita ke kutub selatan bulan dalam lima tahun, di bawah sebuah program yang disebut Artemis.

Huntsville di Alabama utara dikenal sebagai Kota Roket karena hubungannya yang panjang dengan program luar angkasa.  Di sinilah peluncur besar Saturn V, yang membawa manusia ke orbit selama program Apollo pada 1960-an dan 70-an. Program itu dirancang, dibangun, dan diuji.

Bridenstine membuat pengumuman di fasilitas Marshall, di depan versi uji dari tangki hidrogen setinggi 45 meter untuk sistem peluncuran roket luar angkasa. Roket ini akan meluncurkan para astronot dari bumi ke bulan pada 2024.

"Ini bukan keputusan yang dibuat ringan. Banyak kerja keras telah dilakukan di sini, di Huntsville lebih dari 10 tahun sekarang mengenai sistem pendaratan," ujar Bridenstine, Jumat (16/8).

Namun, tidak semua orang akan senang dengan keputusan itu. Sebelum pengumuman resmi, legislator Texas termasuk Senator Ted Cruz telah menulis surat terbuka kepada Bridenstine.

Surat itu mendorong Johnson Space Center NASA, yang berbasis di Houston, Texas, untuk memimpin pengembangan pendaratan. Anggota parlemen pun menanggapi laporan Marshall yang akan diumumkan sebagai pemimpin.

"Sementara Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall mengkhususkan diri dalam daya roket dan penggerak pesawat ruang angkasa, dan tidak diragukan lagi pemimpin di bidang ini, itu adalah Johnson Space Center, yang telah, dan terus menjadi, ground zero untuk eksplorasi ruang angkasa manusia," tutur anggota parlemen itu.

"Kami sangat prihatin bahwa NASA tidak hanya mengabaikan sejarah ini, tetapi bahwa membagi pekerjaan pendarat antara dua lokasi geografis yang berbeda adalah hal yang tidak perlu dan keberangkatan kontraproduktif dari keberhasilan yang tidak perlu dipertanyakan dari program pendaratan bulan sebelumnya," lanjut anggota parlemen.

Johnson Space Center bertanggung jawab atas pengembangan pendaratan di bulan selama program Apollo. Menanggapi keberatan, Bridenstine menunjukkan, dari 363 pekerjaan yang terkait dengan pendarat, 140 akan berbasis di Huntsville, sementara 87 akan berada di Johnson Space Center.

"Johnson Space Center, ketika datang ke antarmuka manusia-mesin, semua kemampuan hebat yang mereka miliki sepanjang waktu, dengan korps astronot bermarkas di sana, akan ada banyak peluang bagi mereka," jelas Bridenstine.

Dia juga mengatakan, NASA Johnson akan memimpin pekerjaan di Gateway, stasiun ruang angkasa kecil di orbit bulan di mana astronot akan berlabuh sebelum turun ke permukaan bulan.

Bulan lalu, NASA meminta industri untuk mengirimkan ide untuk versi awal pendaratan yang dapat membawa dua astronot ke bulan pada 2024. Akhirnya, ia ingin membangun pendaratan dibagi menjadi tiga tahap yang dapat membawa empat orang turun dari Gateway ke permukaan bulan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA