Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Bandung Kaji Aplikasi Guna Tekan Kasus Pelecehan Perempuan

Selasa 03 Sep 2019 07:25 WIB

Rep: Zuli Istiqomah / Red: Nora Azizah

Pelecehan / Ilustrasi

Pelecehan / Ilustrasi

Pemkot Bandung tertarik dengan konsep situs 'She's a Crowd' dari Australia.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Pemerintah Kota (Pemkot) ingin mengkaji penggunaan teknologi untuk meminimalisir kasus pelecehan terhadap perempuan. Dalam siaran pers yang diterima Republika, Selasa (3/9), Wakil Wali Kota Bandung Yana Mulyana bahkan berharap pemanfaatan teknologi bisa menjadi solusi.

Yana mengatakan, Pemkot Bandung terinspirasi dengan situs She's a Crowd yang dibuat pemenang Kompetisi Datathon Australia, Zoe Condliffe, saat berkunjung ke Bandung belum lama ini. Condliffe membuat agar kaum perempuan bisa bercerita tentang peristiwa yang dialaminya melalui situs tersebut.

Baca Juga

"Ini perlu diterapkan karena demi keselamatan masyarakat khususnya wanita. Kita coba dikaji. Mungkin untuk keselamatan di jalan, kita juga akan perbanyak CCTV dan penerangan jalan," kata Yana.

Sementara itu, Kepala Badan Perencanaan Pembangun, Penelitian dan Pengembangan Kota Bandung, Ahyani Raksanagara mengatakan, She’s a Crowd berkesinambungan dengan aplikasi Ur-Scape yang dimiliki oleh Pemkot Bandung.

Aplikasi bersifat “open source” ini merupakan peranti pendukung perencanaan ruang yang berbasis data spasial. Melalui aplikasi ini, Kota Bandung kini punya data integratif tentang tata ruang.

"Mudah-mudahan jika ini berguna dan bisa diterapkan. Saya bangga jika bisa bekerja sama," tuturnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA