Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Insinyur Google Terancam 10 Tahun Penjara Gara-Gara Ini

Rabu 28 Aug 2019 09:11 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Insinyur Google Terancam 10 Tahun Penjara Gara-Gara.... (FOTO: Akbar Nugroho Gumay)

Insinyur Google Terancam 10 Tahun Penjara Gara-Gara.... (FOTO: Akbar Nugroho Gumay)

Ia dituduh telah mencuri teknologi rahasia dari unit mobil self-driving.

Warta Ekonomi.co.id, Jakarta -- Anthony Levandowski, seorang insinyur Google berpangkat tinggi mendapat masalah hukum, karena dituduh telah mencuri teknologi rahasia dari unit mobil self-driving. Diduga perbuatan tersebut dilakukan sebelum ia bergabung dengan perusahaan kompetitor Uber Technologies Inc.

Melansir Reuters, Departemen Kehakiman AS mengatakan Levandowski, yang bekerja untuk unit Waymo perusahaan induk Google Alphabet Inc, mengunduh ribuan file dari server Waymo ketika ia meninggalkan perusahaan pada tahun 2015. Diketahui file tersebut merupakan file rahasia dagang milik perusahaan.

Dugaan pencurian itu terendus ketika pada 2016, Levandowski, perintis di industri ini, mendirikan perusahaan truk penggerak mandiri yang diakuisisi oleh Uber. Levandowski diduga berada di tengah-tengah gugatan yang diajukan Waymo terhadap Uber pada 2017, yang berakhir dengan Uber membayar penyelesaian sekitar 245 juta dolar AS.

Baca Juga: Blokir 210 Channel Youtube, Ini Alasan Google

Meskipun demikian, pengacara Levandowski mengatakan klien mereka tidak bersalah dan tidak mencuri apapun dari Waymo. Namun jika terbukti bersalah, dia harus siap menerima hukuman hingga 10 tahun penjara, atau hukuman yang lebih singkat jika dia setuju untuk mengaku bersalah daripada membela diri di persidangan.

Apa itu rahasia dagang? Di bawah undang-undang AS, rahasia dagang adalah informasi atau teknologi yang bernilai ekonomis sehingga pemiliknya telah mengambil langkah-langkah yang wajar untuk tetap tersembunyi dari saingan.

Contoh yang sering dikutip adalah resep untuk Coca-Cola. Setelah sebuah penemuan menjadi subjek paten, itu tidak lagi dianggap sebagai rahasia dagang karena aplikasi paten adalah dokumen yang tersedia untuk umum.

Sebuah perusahaan dengan teknologi mutakhir kadang-kadang akan mengklaim bahwa penemuan ini adalah rahasia dagang dan bukan file untuk perlindungan paten. Paten akhirnya kedaluwarsa dan menjadikan penemuan bagian dari domain publik, tetapi perlindungan rahasia dagang dapat bertahan tanpa batas waktu, atau setidaknya selama informasinya tetap rahasia.

Apakah perselisihan sipil tentang rahasia dagang merupakan hal biasa? Sangat umum bagi perusahaan untuk menuntut saingan atas dugaan pencurian rahasia dagang.

Pada 2017, ada lebih dari 1.100 kasus perdata yang diajukan di pengadilan federal AS, menurut perusahaan analisis litigasi Lex Machina. Kadang-kadang, dugaan pencurian akan dikenakan gugatan perdata dan penuntutan pidana.

Dalam satu contoh seperti itu, jaksa penuntut AS awal tahun ini membuka segel unit tuduhan dari Huawei Technologies Co Ltd China dengan berkonspirasi untuk mencuri rahasia dagang T-Mobile US Inc (TMUS.O). T-Mobile mengajukan gugatan perdata bertahun-tahun sebelumnya dengan membuat klaim yang identik.

Apakah penuntutan rahasia dagang kriminal juga biasa terjadi? Kasus-kasus kriminal yang melibatkan pencurian rahasia dagang lebih jarang terjadi daripada kasus perdata, tetapi telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, kata para pakar hukum.

FBI memiliki 67 investigasi yang tertunda terkait pencurian rahasia dagang pada Oktober 2018, menurut laporan pemerintah AS.

Penuntutan pidana sering berfokus pada rahasia dagang yang melibatkan keamanan nasional dan baru-baru ini menargetkan warga negara Tiongkok yang bekerja di Amerika Serikat. Jaksa juga merasakan tekanan untuk bertindak dalam kasus-kasus domestik yang melibatkan teknologi penting, kata para pakar hukum.

Baik dalam kasus perdata maupun pidana, seringkali perusahaan atau jaksa mengklaim bahwa seorang karyawan berencana untuk pergi dan mengunduh dokumen yang mengandung rahasia dagang secara tidak patut, kemudian memberikannya kepada perusahaan baru mereka.

Baca Juga: Riset Google dan Temasek Bilang Bukan Asli Indonesia, Apa Komentar Bukalapak?

Apa potensi pertahanan Levandowski? Untuk menang, jaksa penuntut perlu membuktikan tanpa keraguan bahwa file-file Waymo yang dipermasalahkan sebenarnya mengandung rahasia dagang. Jaksa juga perlu menunjukkan bahwa rahasia dagang ini diperoleh secara tidak patut dan diungkapkan oleh Levandowski.

Levandowski dapat berargumen bahwa desain Waymo tidak memenuhi syarat sebagai rahasia dagang karena perusahaan tidak mengambil langkah-langkah yang wajar untuk melindungi mereka atau karena mereka dikenal luas. Levandowski juga bisa berargumen bahwa ia tidak memiliki niat untuk mencuri apa pun.

Pengacara Levandowski meramalkan pembelaan semacam itu dalam pernyataan mereka, mengatakan pengunduhan terjadi ketika ia diberi wewenang untuk menggunakan informasi tersebut dan bahwa "tidak satu pun dari file yang diduga rahasia ini pernah pergi ke Uber atau ke perusahaan lain."

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA