Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Pulau Es di Greenland Diperkirakan Mencair dalam 2 Tahun

Rabu 21 Aug 2019 17:23 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Greenland

Greenland

Pencairan es Greenland menambah naiknya permukaan air laut di seluruh dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, HELHEIM GLACIER - Es berusia ribuan tahun di Greenland diperkirakan akan menghilang dalam satu atau dua tahun. Hal ini menambah naiknya permukaan air laut di seluruh dunia.

Baca Juga

Dilansir di Time, Rabu (21/8) disebutkan, ilmuwan udara dan lautan Universitas New York, David Holland, yang meneliti apa yang terjadi di Greenland menyebutnya sebagai 'akhir dari planet ini'.

Musim panas tahun ini menghantam Greenland dengan panas yang luar biasa dan pencairan yang luar biasa. Pada akhir musim panas, sekitar 440 miliar ton es atau mungkin lebih banyak, akan mencair atau mengecil dari lapisan es raksasa Greenland.  Air itu cukup untuk membanjiri Pennsylvania atau negara Yunani sedalam 35 kaki.

Hanya dalam lima hari dari 31 Juli hingga 3 Agustus, lebih dari 58 miliar ton mencair dari permukaan. Itu lebih dari 40 miliar ton lebih dari rata-rata untuk tahun ini. Dan 58 miliar ton itu bahkan tidak menghitung peristiwa air hangat menggerogoti gletser dari bawah, yang mungkin merupakan faktor yang sangat besar.

Salah satu tempat yang paling parah terkena musim panas Greenland ini ada di ujung tenggara pulau beku raksasa, Helheim. Di sana terdapat salah satu gletser yang mencair tercepat di Greenland. Es telah menyusut sekitar 6 mil 10 kilometer sejak para ilmuwan datang ke sini pada 2005.

Beberapa ilmuwan, seperti ahli kelautan NASA Josh Willis, yang juga di Greenland, mempelajari pencairan es dari atas, mengatakan apa yang terjadi adalah kombinasi dari perubahan iklim buatan manusia dan pola cuaca alami tetapi aneh. Gletser di sini memang menyusut di musim panas dan tumbuh besar di musim dingin, tetapi tidak seperti tahun ini.

Summit Station, sebuah kamp penelitian setinggi hampir 3.200 meter dan jauh di utara, menghangat hingga dua kali lipat pada tahun ini dengan total rekor 16,5 jam. Sebelum tahun ini, stasiun itu di atas nol hanya 6,5 ​​jam pada 2012, sekali pada 1889 dan juga pada Abad Pertengahan.

Ilmuwan melaporkan tahun ini semakin dekat tetapi tidak cukup melewati musim panas yang ekstrem 2012, tahun terburuk Greenland dalam sejarah modern untuk pencairan es.

"Jika Anda melihat proyeksi model iklim, kita dapat berharap untuk melihat area yang lebih besar dari lapisan es mengalami pencairan untuk jangka waktu yang lebih lama tahun ini dan kehilangan massa yang lebih besar ke depan," kata ilmuwan es Universitas Georgia, Tom Mote.

Sebuah satelit NASA menemukan bahwa lapisan es Greenland kehilangan sekitar 255 miliar metrik ton es per tahun antara tahun 2003 dan 2016, dengan tingkat kehilangan umumnya semakin buruk selama periode itu.  Hampir semua dari 28 gletser Greenland yang diukur oleh ilmuwan iklim Denmark Ruth Mottram sedang surut, terutama Helheim.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA