Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Jusuf Kalla Ajak Pemuda Bangun Negeri Lewat Startup

Ahad 18 Agu 2019 16:07 WIB

Red: Ratna Puspita

Wakil Presiden Jusuf Kalla (tengah) didampingi Menkominfo Rudiantara (kedua kanan), Menteri Keuangan Sri Mulyani (keempat kiri), Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti (ketiga kiri), Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf (kiri), CEO Tokopedia William Tanuwijaya (kanan) dan CEO Traveloka Ferry Unardi (ketiga kanan) meluncurkan Ignite the Nation-Gerakan Nasional 1000 Startup Digital Satu Indonesia di Istora Senayan, Jakarta, Ahad (18/8/2019).

Wakil Presiden Jusuf Kalla (tengah) didampingi Menkominfo Rudiantara (kedua kanan), Menteri Keuangan Sri Mulyani (keempat kiri), Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti (ketiga kiri), Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf (kiri), CEO Tokopedia William Tanuwijaya (kanan) dan CEO Traveloka Ferry Unardi (ketiga kanan) meluncurkan Ignite the Nation-Gerakan Nasional 1000 Startup Digital Satu Indonesia di Istora Senayan, Jakarta, Ahad (18/8/2019).

Foto: Antara/Puspa Perwitasari
'Kalau Anda tidak mulai startup, kita akan jadi konsumen,' kata JK.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Jusuf Kalla mengajak anak-anak muda Indonesia untuk membangun negeri melalui perusahaan rintisan (startup) berbasis teknologi. "Jadi, meniru Bung Karno dulu, nyalakan semangat revolusi. (Untuk) Anda diganti, nyalakan ekonomi bangsa," kata Jusuf Kalla yang akrab disapa JK, saat meresmikan acara Ignite The Nation di Istora Senayan, Jakarta, Ahad (18/8).

JK, yang juga memiliki latar belakang sebagai pebisnis, bercerita tentang perbedaan merintis usaha di masa lalu dengan sekarang yang semua serba menggunakan teknologi. "Zaman kami dulu, cari tahu di mana pasarnya, di mana barangnya. Sekarang tidak begitu lagi, hanya di rumah sudah dapat pembeli," ujarnya.

Baca Juga

Dulu, kata JK, sepatu sampai tipis karena terlalu sering dipakai berjalan untuk menjajakan barang, sementara sekarang para pengusaha tidak perlu keluar rumah untuk berbisnis. Generasi seusianya, ujar Wapres, juga memulai bisnis ketika berusia 20-an. Kini, roda perekonomian digerakkan oleh anak-anak muda era milenial.

Pergantian peran ini yang kemudian oleh Wapres disebut sebagai estafet bangsa. "Kalau Anda tidak mulai sekarang, kapan lagi? Kalau Anda tidak mulai startup, kita akan jadi konsumen (produk) China dan Jepang," kata dia.

Dalam membangun perusahaan rintisan, JK berpesan kepada ribuan peserta yang hadir di acara Ignite The Nation untuk selalu mengikuti perubahan dan perkembangan inovasi dan pengetahuan. Ignite The Nation merupakan bagian dari Gerakan National 1000 Startup Digital yang diprakarsai Kementerian Komunikasi dan Informatika untuk mendorong pertumbuhan perusahaan rintisan di Indonesia.

Ignite The Nation bertema "Sumber Daya Digital Millenial Unggul, 1000 Inovasi Digital - Indonesia Maju" itu bertujuan mengobarkan semangat ekonomi digital yang bertepatan dengan peringatan hari kemerdekaan 17 Agustus. Gerakan masif itu juga berusaha memantik rasa patriotisme generasi milenial yang telah akrab dengan dunia digital agar membangkitkan mimpi besar yang dapat memberikan solusi dan inovasi bagi bangsa.

Ignite The Nation yang berlangsung di Stadion Istora Senayan mulai pukul 09.00 WIB hingga 16.00 WIB itu ditargetkan dihadiri oleh 8.000 peserta.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA