Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Friday, 19 Safar 1441 / 18 October 2019

Arkeolog Temukan Bukti Manusia Purba Memakan Daging Anjing

Jumat 09 Aug 2019 09:22 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Esthi Maharani

Manusia Purba. Ilustrasi

Manusia Purba. Ilustrasi

Foto: Huffingtonpost
Daging anjing yang dikonsumsi manusia purba itu dimasak dengan berbagai cara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Arkeolog Turki menemukan bahwa manusia purba zaman perunggu awal yang tinggal di barat laut Turki mengonsumsi daging anjing yang dimasak dengan berbagai cara. Hal itu terungkap berdasarkan penggalian yang dilakukan pada bukit pemukiman Kulluoba.

Jejak daging anjing yang berasal dari 4500 tahun lalu itu ditemukan dalam pot di gundukan Kulluoba yang berada di distrik Seyitgazi, Provinsi Eskisehir. Arkeolog Dr Can Yummi Gundem mengatakan daging anjing yang dikonsumsi manusia purba itu dimasak dengan cara dipanggang dan direbus.

“Bagaimana kita dapat mengetahui bahwa anjing dikonsumsi? Kita telah melihat bekas luka pada tulang saat mereka menggores daging, mereka meninggalkan bekas pada tulang,” kata Dr Gundem seperti dilansir Daily Sabah pada Kamis (8/8).

Gundem juga mengatakan sebagian daging dipanggang dan sebagian lainnya direbus dalam pot. Sementara mahasiswa Universitas Batman, Ebedin Emeluk yang menjadi bagian dalam penggalian mencoba mencari tahu hewan mana yang digunakan untuk pengorbanan dengan tujuan lain. Selain daging anjing, para arkeolog juga menemukan  bahwa manusia purba juga mengonsumsi daging domba dan sapi.

Sementara itu Direktur penggalian Kulluoba,  Professor Murat Turkteki mengatakan bahwa pihaknya memiliki data yang membuktikan bahwa telah terjadi kekeringan pada masa itu. Hal itu terlihat pada fosil tanaman. Ia juga menemukan bahwa anjing digunakan untuk upacara pengorbanan.Penggalian di Kulluoba dilaksanakan pada 1996. Sejak periode itu para peneliti telah menemukan artefak, tulang hewan, dan bekas pemukiman yang mengungkapkan detail tentang kehidupan budaya 4.500 tahun lalu. Terdapat 15 situs pemakaman ditemukan,  dengan sarkofagus berusia 3.000 tahun.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA