Minggu, 24 Zulhijjah 1440 / 25 Agustus 2019

Minggu, 24 Zulhijjah 1440 / 25 Agustus 2019

China Bangun Radar Laser Terkuat di Dunia

Senin 05 Agu 2019 10:17 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Matahari. ILustrasi

Matahari. ILustrasi

Foto: Dailymail
Radar laser mmeiliki jangkauan 10 kali lebih besar dari teknologi yang ada sekarang.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING — Radar laser terkuat di dunia akan dibuat oleh China. Konfirmasi pengerjaan proyek ini dilaporkan dalam artikel South China Morning Post pada Senin (5/7). Radar laser dirancang untuk mempelajari fisika atmosfer tinggi bumi

Baca Juga

Radar laser itu disebut memiliki jangkauan deteksi 1.000 kilometer (600 mil), 10 kali lipat lebih kuat dari laser yang telah ada untuk mempelajari partikel atmosfer yang membentuk garis pertahanan pertama planet ini terhadap unsur-unsur dari luar angkasa seperti sinar kosmik dan angin matahari. Fasilitas yang akan dibangun di situs yang masih dirahasiakan.

Dalam empat tahun ke depan, radar laser ini diharapkan telah dapat beroperasi. Proyek ini disebut bagian dari proyek ambisius, untuk mengurangi resiko dari aktivitas matahari yang tidak normal.

Radar akan menggunakan sinar laser berenergi tinggi yang dapat menembus awan. Nantinya, radar dapat melewati Stasiun uar Angkasa Internasional dan mencapai pinggiran atmosfer, di luar ketinggian, serta mengorbit sebagian besar satelit pengamatan bumi. Di sana, udara menjadi sangat tipis sehingga para ilmuwan akan dapat menghitung jumlah atom gas yang ditemukan dalam radius beberapa meter.

Pengamatan ketinggian ini bisa sangat memperluas pengetahuan manusia tentang bagian dari atmosfer yang hanya sedikit dapat dipelajari. Dalam sebuah pernyataan, Chinese Academy of Sciences mengatakan bahwa laser kaliber besar akan mencapai deteksi pertama kepadatan atmosfer hingga 1.000 kilometer dalam sejarah manusia.

Disambut skeptis

Klaim tersebut disambut dengan skeptis di dunia ilmiah. Tak sedikit yang berpendapat bahwa upaya yang dibuat China sangatlah menarik, tetapi tidak masuk akal dengan perkembangan teknologi saat ini.

"Saya pikir 1.000 km itu salah cetak,” ujar Geraint Vaughan, seorang profesor yang juga merupakan direktur pengamatan di National Centre for Atmospheric Science di Inggris.

Vaughan, yang juga merupakan anggota dari Royal Meteorological Society, mengakui klaim yang dibuat oleh China sangat menarik, namun sangat bertentangan dengan teknologi yang ada. Saat ini, jangkauan efektif laser atmosfer adalah sekitar 100 kilometer.

Beberapa ilmuwan senior lain di China dan luar negeri juga menyatakan keraguan tentang proyek tersebut. Meski demikian mereka meminta identitas dirahasiakan atau dalam kondisi anonimitas karena sensitivitas masalah ini.

“Ada pendekatan lain, seperti meluncurkan satelit, membangun mesin yang sangat besar dan mahal di atas tanah yang tidak masuk akal,” ujar seorang ilmuwan yang berbasis di Ibu Kota Beijing, China.

Beberapa peneliti mengatakan proyek tersebut memang ada dan jarak 1.000 kilometer bukanlah kesalahan. Sepertu Hua Dengxin, seorang profesor di Universitas Teknologi Xian dan seorang ilmuwan terkemuka dalam program pengembangan radar laser mengatakan bahwa proyek itu ada, meski ia tidak membicarakannya secara khusus.

Misi ambisus China

Menurut informasi yang tersedia untuk publik, fasilitas itu akan menggunakan beberapa teleskop optik besar untuk mengambil sinyal redup yang dipantulkan oleh atom-atom ketinggian tinggi ketika laser menembakkannya.Proyek ini adalah bagian dari Proyek Pemantauan Cuaca Luar Angkasa Meridian (Meridian Space Weather Monitoring Project), sebuah program ambisius yang dimulai pada 2008 untuk membangun salah satu jaringan pengamatan terbesar dan paling canggih di bumi untuk memantau dan memperkirakan aktivitas matahari.

Pada 2025, stasiun Meridian yang berisi beberapa sistem radar terkuat di dunia akan dibangun di seluruh dunia. Dimulai dari fasilitas di Kutub Utara dan Antartika, Laut China Selatan, gurun Gobi, Timur Tengah, Asia Tengah, dan Amerika Selatan.

Pemerintah China mengatakan tujuan proyek Meridian adalah untuk mengurangi risiko aktivitas matahari abnormal yang ditimbulkan oleh berbagai aset Negeri Tirai Bambu. Termasuk jaringan listrik bertegangan sangat tinggi, komunikasi nirkabel, rasi bintang satelit, stasiun ruang angkasa, dan bahkan pangkalan masa depan di bulan.

Ilmuwan China telah mengembangkan beberapa sistem paling canggih di dunia dalam beberapa tahun terakhir, termasuk stasiun mulai yang dapat melacak pergerakan satelit dan puing-puing luar angkasa. Bahkan menurut Kementerian Pertahanan Amerika Serikat (AS) pernah membutakan beberapa ilmuwan Amerika.

Pemerintah China juga mendanai pengembangan satelit laser yang dapat menembus air laut hingga kedalaman 500 meter dari ruang angkasa untuk mendeteksi gelombang yang dihasilkan oleh kapal selam. Namun, penggunaan laser ang begitu kuat menimbulkan kekhawatiran bahwa benda-benda yang lewat seperti pesawat, satelit atau pesawat ruang angkasa dan mungkin terkena resiko dari pancarannya.

Menurut  Profesor Qiao Yanli, insinyur kepala di Institut Optik dan Mekanika Baik Anhui, bagian dari Chinese Academy of Sciences hanya ada resiko yang sangat rendah dari hal ini. Beberapa radar laser yang jauh lebih kecil, seperti yang dipasang pada kendaraan uji mengemudi otomatis, dilaporkan merusak kamera digital dengan membakar beberapa piksel pada sensor.

Tetapi pesawat ruang angkasa seperti satelit pengamatan bumi, menurut Qiao, biasanya memiliki beberapa mekanisme perlindungan, seperti sistem peringatan, untuk menghindari kerusakan permanen yang disebabkan oleh tabrakan laser yang tidak disengaja.

Sementara Profesor Li Yuqiang, seorang peneliti di Observatorium Yunnan di Kunming, mengatakan target ukuran atom pada pinggiran atmosfer terdeteksi menimbulkan banyak tantangan teknis jumlah foton [partikel cahaya] yang dipantulkan oleh partikel gas yang jarang akan sangat kecil. Bahkan jika mereka dapat diambil oleh teleskop besar di tanah, analisis akan membutuhkan beberapa algoritma yang sangat baik untuk memisahkan sinyal yang berguna dari kebisingan.

“Tetapi bagaimana itu dapat dicapai adalah di luar lingkup pengetahuan saya,” kata Li.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA