Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Pakar: Perangkat IoT Rawan Serangan Cybermalware

Kamis 25 Jul 2019 08:30 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Smart Home. Ilustrasi

Smart Home. Ilustrasi

Foto: CNN
Serangan cybermalware berpotensi merusak fungsi perangkat IoT.

REPUBLIKA.CO.ID, NUSA DUA -- Peralatan elektronika yang terhubung dengan jaringan Internet (Internet of Things/IoT) sangat rawan terhadap serangan cybermalware (perangkat lunak perusak). Serangan tersebut berpotensi merusak fungsi sehingga tidak dapat dipulihkan.

"Jika perangkat IoT untuk membuat rumah pintar (smart home) seperti home router, lemari es yang terhubung internet, televisi pintar, ataupun pendingin udara terserang malware, perangkat-perangkat itu akan terus terserang karena basis sistem operasionalnya susah untuk diperbarui," kata Wakil Presiden Senior Teknik Sistem Global Fortinet Filippo Cassini dalam temu media di Nusa Dua, Bali, Rabu.

Cassini mengatakan, serangan malware terhadap perangkat-perangkat IoT sering kali membidik program-program yang saling terhubung melalui internet (bot net) untuk kembali menyebarkan malware bahkan ransomware.

"Orang-orang jahat (pelaku serangan siber) selalu berusaha mengembangkan teknik untuk melakukan tindakan (serangan) mereka secara sembunyi-sembunyi dan tidak tampak dengan pengamanan biasa," kata Cassini.

Sementara itu, Wakil Presiden Analisa dan Strategi Fortinet Jonathan Nguyen-Duy mengatakan ,sikap paling dibutuhkan para pelaku keamanan jaringan terhadap serangan siber adalah mewaspadai dan mencegah serangan. Mereka juga harus mengantisipasi pemulihan pasca-terkena serangan.

"Sebenarnya, keamanan siber itu tidak dapat dilakukan secara individual, melainkan secara menyeluruh hingga tingkat negara karena pola-pola serangan saat ini sudah dalam skala yang besar dan kecepatan tinggi," ujar Jonathan.

Teknologi kecerdasan artifisial (artificial intelligence/AI), menurut Jonathan, dapat membantu para pelaku keamanan jaringan untuk mencegah dan menganalisis potensi serangan siber serta melakukan pemulihan.

"Kita harus kembali ke catatan aktivitas program (logfile) untuk menganalisis apa yang terjadi, apa yang akan terjadi, dan bagaimana merekonstruksi sistem jaringan dan perangkat yang telah terkena serangan siber," kata Jonathan.



sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA