Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Pengayaan Uranium Iran Jadi 4,5 Persen, Begini Maksudnya

Kamis 11 Jul 2019 16:00 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Uranium (ilustrasi).

Uranium (ilustrasi).

Foto: nuclearfissionary.com
Memperkaya uranium merupakan tantangan teknis yang sangat besar.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Iran mengklaim telah memperkaya uranium hingga 4,5 persen. Apa yang dilakukan ini melanggar batas 3,67 persen yang ditetapkan selama kesepakatan nuklir 2015. Langkah itu merupakan tanggapan terhadap AS yang melanggar ketentuan perjanjian di bawah pemerintahan Presiden Donald Trump.

Lalu apa maksud pengayaan uranium tersebut?
Dilansir di Live Science, Kamis (11/7), Komisi Pengaturan Nuklir AS menjelaskan di situs webnya, uranium datang dalam beberapa bentuk yang berbeda (disebut isotop). Semuanya memiliki jumlah proton yang sama (92) tetapi jumlah neutron yang berbeda. Sejauh ini, isotop semacam itu yang paling umum di alam adalah uranium-238, yang memiliki 146 neutron. Di Bumi, isotop ini membentuk 99,3 persen dari sampel uranium yang terjadi secara alami.

Tetapi untuk reaktor nuklir (atau bom), hal itu tidak terlalu berguna. Gugus padat uranium-238 tidak cenderung memulai reaksi berantai nuklir. Namun, isotop paling umum kedua, uranium-235 (membentuk sekitar 0,7 persen sampel uranium alami dan mengandung 143 neutron), cenderung memulai reaksi berantai nuklir.

Dalam reaksi ini, inti atom uranium terbelah menjadi inti yang lebih kecil dan melepaskan neutron. Neutron-neutron itu kemudian menyebabkan nuklei lain membelah, melepaskan lebih banyak neutron untuk reaksi 'rantai' yang berkelanjutan yang memancarkan energi yang sangat besar.

Pengayaan uranium adalah proses pemilahan atom uranium-238 dari sampel uranium sehingga sampel mencakup proporsi uranium-235 yang lebih tinggi. Pengayaan uranium menjadi 3,67 persen adalah 3,67 persen uranium-235. Pengayaan uranium menjadi 4,5 persen adalah 4,5 persen uranium-235, dan seterusnya.

Jadi, apakah Iran melanggar ambang pengayaan berarti bahwa negara itu sekarang secara signifikan lebih dekat untuk memiliki bom? Tidak juga.

Seperti yang dilaporkan Associated Press, 4,5 persen diperkaya cukup bagi Iran untuk menjalankan reaktor nuklir Bushehr yang damai dan sudah aktif. Tapi level itu jauh dari ambang standar 90 persen untuk uranium 'weapons-grade'.

Memperkaya uranium hingga 90 persen merupakan tantangan teknis yang sangat besar. Ini membutuhkan pembangunan dan pengoperasian sentrifugal yang sangat canggih. Jika Anda mengikuti berita tentang upaya internasional untuk menyabot upaya nuklir iran , Anda tahu bahwa upaya yang paling sukses yakni virus komputer bernama Stuxnet telah menyerang sentrifugal Iran.

Sentrifugal adalah peralatan laboratorium yang cukup umum. Mereka memutar sampel material di sekitar sehingga menghasilkan gaya sentrifugal. Di bawah kekuatan yang kuat itu, material yang lebih berat dan lebih ringan cenderung terpisah.

Namun, sentrifuse laboratorium umum tidak cukup kuat untuk memisahkan uranium-235 dari uranium-238. Kedua isotop itu hampir, tetapi tidak cukup, identik dalam massa. Dan sampel uranium mengandung sangat sedikit uranium-235.

Negara yang ingin memperkaya uranium harus terlebih dahulu mengubah sampel uranium menjadi gas. Kemudian, gas itu harus dikocok dengan kecepatan tinggi di sentrifugal industri yang kuat untuk memisahkan kedua isotop, sebelum atom uranium diekstraksi dari gas sekali lagi.

Menurut "The Making of the Atomic" Bomb "(Simon & Schuster, 1995), untuk mengekstrak 62 kilogram uranium-235 seperti bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima, Jepang, Amerika Serikat pada 1945 menghabiskan 10 persen penuh dari pasokan energi nasionalnya.


Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA