Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Fosil di Yunani Jadi Petunjuk Homo Sapiens Tiba di Eropa

Kamis 11 Jul 2019 13:57 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Homo sapiens, ilustrasi

Homo sapiens, ilustrasi

Fosil di Yunani menjadi contoh paling awal Homo sapiens yang ada di luar Afrika.

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Sebuah fragmen tengkorak yang ditemukan di Yunani. Temuan ini telah mengilhami hipotesis mengejutkan tentang kapan spesies Homo sapiens pertama kali tiba di Eropa. Hal ini segera menimbulkan kegembiraan dan skeptisisme di antara para ahli yang mempelajari bagaimana dan kapan Homo sapiens tersebar dari Afrika.

Baca Juga

Fosil tengkorak ditemukan pada akhir tahun 1970-an di sebuah gua di tenggara Yunani. Fosil ini disimpan sejak itu di sebuah museum milik seorang individu dengan ciri-ciri modern anatomis yang hidup sekitar 210 ribu tahun yang lalu.

Jika benar, itu akan menjadi contoh Homo sapiens paling awal yang pernah ditemukan di luar benua Afrika. Tanggal tersebut juga didahului oleh usia 160 ribu tahun fosil Homo sapiens mana pun yang sebelumnya ditemukan di Eropa.

Klaim berani, yang diterbitkan Rabu di jurnal Nature, datang dari tim peneliti yang disegani. Temuan ini disambut dengan hati-hati dari sejumlah ahli paleoantropologi lain yang tidak terlibat dalam penelitian.

Studi baru berfokus pada sisa-sisa dua tengkorak yang rusak, bernama Apidima 1 dan Apidima 2, yang ditemukan hanya beberapa inci di sebuah celah. Awalnya para ilmuwan mengasumsikan tengkorak itu seusia karena mereka ditemukan bersama.

Tetapi para peneliti baru-baru ini menggunakan teknik laboratorium yang mengamati peluruhan radioaktif dari jumlah jejak uranium dalam spesimen. Temuan menyimpulkan bahwa individu-individu tersebut berasal dari era yang berbeda. Tes menunjukkan bahwa Apidima 1 berusia sekitar 210 ribu tahun dan Apidima 2 berusia sekitar 170 ribu tahun.

Para peneliti menggunakan berbagai metode untuk memodelkan seperti apa tengkorak itu sebelum dihancurkan dan didistorsi selama ribuan abad. Apidima 2, tengkorak yang lebih muda, terlihat jelas Neanderthal, yang sangat cocok dengan pemahaman bahwa Homo neanderthalensis adalah manusia purba yang dominan di Eropa pada periode prasejarah itu.

Tetapi tengkorak yang lebih tua, Apidima 1, tidak terlihat seperti milik Neanderthal. Tengkorak ini lebih mirip Homo sapiens awal.

Kehadiran awal manusia modern awal di Eropa tidak masuk akal. Tahun lalu tim peneliti yang berbeda melaporkan penemuan di sebuah gua di Israel tentang apa yang mereka katakan adalah tulang rahang Homo sapiens dan gigi dari seseorang yang hidup sekitar 177 ribu hingga 194 ribu tahun yang lalu.

Studi baru mengusulkan bahwa Levant dan Turki bisa menjadi rute migrasi bagi manusia modern awal untuk mencapai Eropa tenggara.

Jika interpretasi baru ini benar, menurut penulis- penulis, Apidima 1 adalah Homo sapiens yang paling awal diketahui di Eurasia. Ini yang menunjukkan bahwa manusia modern awal tersebar keluar dari Afrika mulai jauh lebih awal, dan mencapai lebih jauh, daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Penemuan ini juga menunjukkan bahwa manusia modern awal memiliki kontak dengan Neanderthal, yang punah sekitar 40 ribu tahun yang lalu. Klaim luar biasa seperti ini dilengkapi dengan tantangan yang melekat. Tidak ada yang lain. Tidak ada alat batu, tidak ada tanda-tanda penguburan, tidak ada yang menunjukkan perilaku manusia modern.

"Tentu saja akan menyenangkan untuk menemukan lebih banyak. Kami bermaksud mencoba mencari tahu," kata pemimpin penulis Katerina Harvati dari Eberhard Karls University of Tubingen, di Jerman, dilansir dari Science Alert.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA