Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Pelanggan 5G Diprediksi Tembus 1,9 Miliar pada 2024

Rabu 10 Jul 2019 20:07 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Jaringan internet 5G. Ilustrasi

Jaringan internet 5G. Ilustrasi

Foto: BBC
Jangkauan jaringan 5G pada 2024 juga disebut akan lebih luas 45-65 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pelanggan jaringan telekomunikasi 5G secara global akan tembus hingga 1,9 miliar pelanggan pada 2024 menyusul penyebaran layanan dan peralihan pengguna ke perangkat-perangkat 5G. Hal itu dimuat dalam laporan Ericsson Mobility pada Juni 2019.

"Jaringan 5G benar-benar telah hadir dan berkembang pesat. Hal tersebut mendorong antusiasme operator dan konsumen terhadap teknologi itu," ujar Kepala Ericsson Indonesia Jerry Soperdi Jakarta, Rabu (10/7).

Jumlah pelanggan pada 2024 itu, menurut laporan Ericsson, merupakan peningkatan 27 persen dibanding jumlah pelanggan pada November 2018 yang mencapai 1,5 miliar pelanggan.

Jangkauan jaringan 5G pada 2024 juga akan lebih luas 45-65 persen dibanding jangkauan pada 2018 secara global menyusul penggunaan teknologi spectrum sharing yang memungkinkan implementasi 5G pada pita frekuensi LTE.

Namun, Jerry mengatakan pemanfaatan jaringan 5G itu juga harus didukung oleh ekosistem yang solid termasuk peraturan, keamanan, dan keterlibatan lebih dalam dari mitra industri. Dalam laporannya, Ericsson menyebut pengguna data seluler pada kuartal pertama 2019 mengalami peningkatan hingga 82 persen year-on-year.

Di Asia Tenggara dan Oseania, penggunaan data seluler per bulan diperkirakan akan tumbuh hingga tujuh kali lipat dari 2,3 Exabytes(EB) menjadi 16EB pada 2024. Sedangkan di Amerika Utara, penyerapan teknologi 5G diperkirakan akan lebih cepat dibanding kawasan lain dengan peningkatan mencapai 63 persen pengguna ponselnyayang akan terkoneksi 5G hingga 2024.

Sementara, kawasan Asia Timur akan mengalami peningkatan pertumbuhan pengguna jaringan 5G hingga 47 persen dan kawasan Eropa tumbuh 40 persen pada 2024. Ericsson memprediksi jumlah pelanggan total 5G di seluruh dunia hingga akhir 2019 akan mencapai 10 juta.

"(Konten) video yang membuat lalu-lintas (data) itu terus meningkat. Konten online sekarang banyak berbentuk video. Selain itu, paket data yang murah dan perilaku orang berubah dari yang enggak pernah nonton video, sekarang jadi nonton video," kata VP Network Solution Ericsson Indonesia Ronni Nurmal.

Selain itu, Ronni mengatakan komitmen dari produsen ponsel dan chipset menjadi kunci percepatan adopsi jaringan 5G. Ponsel pintar untuk semua pita spektrum utama diprediksi akan meramaikan pasar sepanjang 2019.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA