Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Harimau Sumatera Mati Diterkam Si Jantan di London

Kamis 14 Feb 2019 17:45 WIB

Rep: MGROL116/ Red: Ani Nursalikah

Harimau sumatra tertua di Australia bernama Kemiri disuntik mati karena sudah tua.

Harimau sumatra tertua di Australia bernama Kemiri disuntik mati karena sudah tua.

Foto: ABC
Kurang dari 400 harimau Sumatra hidup di alam liar di pulau Sumatra.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Melati, seekor harimau sumatera betina berumur 10 tahun (Panthera tigris sumatrae) terbunuh pada 8 Februari di Kebun Binatang ZSL London. Ia mati ketika dikenalkan dengan seorang jantan berusia tujuh tahun bernama Asim.

Dilansir di Mongabay, Asim telah dipindahkan dari Denmark sebagai bagian dari Program Spesies Terancam Punah Eropa, sebuah program penangkaran. Asim menyerang dan membunuh Melati, tak lama setelah ia diizinkan memasuki kandangnya 8 Februari lalu.

Penjaga kebun binatang telah menyimpan dua harimau di kandang yang berdekatan dipisahkan oleh pintu tertutup selama 10 hari sehingga mereka dapat terbiasa satu sama lain. ZSL, kependekan dari Zoological Society of London, berharap pasangan itu pada akhirnya akan berkembang biak dalam upaya untuk membantu menyelamatkan subspesies harimau sumatera.

Tapi tak lama setelah penjaga membuka pintu di antara mereka, Jumat pagi, Asim 'mengalahkan' Melati sebelum staf kebun binatang bisa melakukan intervensi. "Semua orang di ZSL London Zoo hancur oleh hilangnya Melati," kata ZSL dalam sebuah pernyataan.

Asim tiba di London pada 29 Januari dari Ree Safari Park di Denmark, pada hari yang sama ketika harimau jantan yang pernah tinggal di Kebun Binatang ZSL London, Jae Jae dikirim ke kebun binatang Le Parc des Félins di Prancis. Itu adalah bagian dari proyek pemuliaan konservasi yang disebut European Endangered Species Programme.

Kurang dari 400 harimau sumatera, subspesies harimau terkecil, hidup di alam liar di pulau Sumatra, Indonesia. Kehilangan habitat, perburuan, dan hilangnya mangsanya telah memangkas jumlah mereka dari sekitar 1.000 pada akhir 1970-an, menurut WWF, dan mereka telah terdaftar sebagai sangat terancam punah oleh IUCN sejak 1996.

Ilmuwan konservasi berharap program penangkaran yang sukses, seperti yang membawa Asim dan Jae Jae, dapat mencerahkan prospek subspesies. “Sangat penting harimau seperti Jae Jae dan Melati diberi kesempatan memiliki anak dengan pasangan lain, untuk memastikan keragaman genetik di kebun binatang dunia dan pada akhirnya melindungi masa depan spesies,” kata ahli biologi konservasi di ZSL dan koordinator Program Spesies Terancam Punah Eropa untuk harimau Sumatera, Jo Cook.

Pada awalnya, sepertinya Melati dan Asim akan menjadi pasangan yang baik. Menurut BBC, Melati memiliki tiga anak  dari Jae Jae sejak 2013.

"Dan Melati dan Asim menunjukkan semacam dengusan sengau yang biasanya merupakan salam atau tanda ketertarikan yang tidak mengancam," kata kepala penjaga harimau, Kathryn Sanders di Kebun Binatang ZSL London.

Sanders juga mengatakan Asim memiliki reputasi yang baik. "Dia adalah kucing tampan, percaya diri yang dikenal sangat sayang dengan betina dalam hidupnya, kami berharap dia akan menjadi pasangan yang sempurna untuk Melati kita yang cantik," tambahnya.

"Namun, tak lama setelah keduanya dengan hati-hati saling mendekati, pertemuan itu dengan cepat meningkat," kata ZSL.

Organisasi melaporkan anggota staf sudah siap, menyalakan alarm dan suar dengan harapan suara-suara yang mengganggu akan memaksa dua harimau terpisah. Tetapi pada saat mereka dapat membawa Asim ke kandang terpisah untuk memungkinkan dokter hewan merawat Melati dengan aman, Melati telah mati.

ZSL mengatakan anggota stafnya patah hati oleh peristiwa ini, meskipun memahami hasil dari pertemuan tersebut sulit diprediksi. "Seperti halnya semua kucing besar, perkenalan, betapa pun direncanakan dengan hati-hati, selalu dianggap berisiko tinggi," kata organisasi itu.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA