Sabtu, 11 Ramadhan 1439 / 26 Mei 2018

Sabtu, 11 Ramadhan 1439 / 26 Mei 2018

Blackhole Baru Ditemukan di Galaksi Bimasakti

Ahad 07 Oktober 2012 00:29 WIB

Red: Taufik Rachman

Bimasakti

Bimasakti

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--NASA, Jumat, memublikasikan, satu black hole, alias lubang hitam baru yang bermassa-bintang telah ditemukan di Galaksi Bimasakti oleh satelit Swift.

Sinar-X berenergi tinggi dari satu sumber ke arah pusat Galaksi Bimasakti terlihat, menunjukkan kehadiran lubang hitam yang sebelumnya tak diketahui.

"Nova sinar-X terang sangat langka sehingga sinar itu pada dasarnya adalah peristiwa misi-satu-kali dan ini adalah yang pertama telah dilihat oleh Swift," kata Neil Gehrels, peneliti utama misi tersebut di Goddart Space Flight Center, NASA. "Ini benar-benar sesuatu yang telah kami nantikan."

Nova sinar-X adalah sumber sinar-X yang berusia singkat yang muncul tiba-tiba, mencapai puncak pemancarannya dalam beberapa hari, lalu memudar selama berbulan-bulan. Pancaran sinar itu meningkat saat semburan gas yang tersimpan tiba-tiba memancar ke arah salah satu objek paling padat yang diketahui.

Sumber tersebut menyorot Burst Alert Telescope Swift dua kali pada 16 September. Nova itu, atau Swift J1745-26, berada beberapa derajat dari pusat Galaksi Bimasakti ke arah konstelasi Sagittarius.

Para ahli astronomi percaya objek itu berjarak sekitar 20.000-30.000 tahun cahaya dari bagian dalam galaksi itu.

Nova itu mencapai puncak sinar-X --energi di atas 10.000 volt eletron, atau beberapa ribu kali voltase cahaya yang bisa dilihat-- pada 18 September; saat nova itu mencapai kekuatan yang sama dengan kekuatan Crab Nebula --sisa supernova yang terkenal dan menjadi sasaran kalibrasi bagi pengamatan energi tinggi.

Supernova itu dipandang salah sumber cahaya paling terang di luar Sistem Matahari. Meskipun menjadi suram pada energi yang lebih tinggi, tapi nova itu lebih terang pada pancaran energi rendah yang dideteksi oleh Teleskop sinar-X Swift.

"Pola yang kami saksikan terlihat pada nova sinar-X, tempat objek sentralnya adalah lubang hitam," kata Boris Sbarufatti, ahli astrofisika di Brera Observatory di Milan.

Ia saat ini bekerja dengan anggota lain tim Swift di Pennsylvania State University. "Segera setelah sinar-X itu memudar, kami berharap bisa mengukur massanya dan mengkonfirmasi status lubang hitamnya."

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES