Selasa, 7 Ramadhan 1439 / 22 Mei 2018

Selasa, 7 Ramadhan 1439 / 22 Mei 2018

Suhu Udara Siberia Semakin Meningkat 100 derajat Fahreinheit

Jumat 09 Februari 2018 05:26 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Winda Destiana Putri

Desa Oymyakon di Siberia.

Desa Oymyakon di Siberia.

Foto: Dailymail
Rata-rata suhu tinggi harian di sana pada saat ini adalah minus-32 derajat Celcius.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pada peta cuaca, area tekanan tinggi terlihat seperti tanda bahaya di Arktik. Urutan kemerahan yang hampir merah jambu itu berpindah dari Rusia timur jauh melintasi Laut Bering dan naik ke Laut Chukchi, membentang sampai ke utara, Arktik.

Daerah tekanan tinggi yang sangat kuat menyapu udara yang hangat secara anomali ke Siberia, timur laut Rusia, sebagian Alaska, dan Samudera Arktik. Salah satu komunitas yang terkena dampak suhu tinggi adalah komunitas kecil Omolon, di mana rekor suhu tinggi sepanjang masa Januari dilaporkan, ketika suhu mencapai tiga derajat di atas Celcius, atau 38,4 derajat Fahrenheit.

Rata-rata suhu tinggi harian di sana pada saat ini adalah minus-32 derajat Celcius, atau minus-25,6 derajat Fahrenheit, menurut data dari Meteo France, yang dikutip oleh ahli meteorologi Bob Henson.

Omolon tidak begitu jauh ke timur bagian Siberia yang terkenal karena cuaca dingin mereka. Oymyakon, sekitar 540 mil sebelah barat Omolon, telah digambarkan memiliki suhu yang sangat rendah sehingga bulu mata membeku, radang dingin merupakan bahaya konstan, dan mobil biasanya tetap berjalan meski tidak digunakan. Suhu di Oymyakon jatuh ke minus-88 derajat Fahrenheit di awal Januari.

Dilansir dari laman Mashable Jumat, di Oymyakon, dan bagian Siberia lainnya, suhu juga sekitar 60 derajat di atas rata-rata, berkat sirkulasi searah jarum jam di sekitar area tekanan tinggi. Itu adalah suhu 100 derajat Fahrenheit yang berayun dari dua pekan yang lalu, ketika suhu dingin seperti minus-40 sampai minus-88 derajat Fahrenheit di daerah itu, yang menyebabkan video viral orang dengan es menggantung dari bulu mata mereka.

Sebagian besar Siberia terjerumus ke dingin yang dalam pada akhir Desember sampai pertengahan Januari. Ketika pusaran kutub berputar ke selatan dari Arktik dan memarkir di atas wilayah yang sangat jarang penduduknya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA