Kamis , 12 Oktober 2017, 12:37 WIB

Soal Kemurahan Hati, Inilah Perbedaan Pria dan Wanita 

Rep: NOVITA INTAN/ Red: Winda Destiana Putri
Sciencealert
Pria dan Wanita memiliki perbedaan soal kemurahan hati. Ilustrasi.
Pria dan Wanita memiliki perbedaan soal kemurahan hati. Ilustrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, Pria dan wanita mendapat dorongan sedikit berbeda dalam mendefinisikan bahagia atau menunjukkan sistem saraf ketika mereka melakukan tindakan perhatian. Sebelum kita melompat ke dalam 'laki-laki berasal dari Mars, wanita berasal dari Venus', ada banyak hal yang bisa dibongkar dalam eksperimen seperti ini.

Namun, hasilnya juga memberi petunjuk pada beberapa makhluk hidup yang menarik di balik perilaku gender yang mungkin bisa membantu atau bahkan memecah gagasan kita tentang apa artinya menjadi pria dan wanita. Seperti dilansir dari laman, Sciencealert, dalam eksperimen buta huruf baru yang dirancang untuk mengidentifikasi apakah perbedaan dalam kimia otak kita dapat membantu menjelaskan kemurahan hati, para periset dari Universitas Zurich membatasi indra dopamin pada sekelompok sukarelawan dan mengamati saat mereka diberi sejumlah uang.

Dopamin adalah neurotransmiter (senyawa) yang melakukan banyak tugas berbeda di otak, yang membantu mengkomunikasikan kesenangan dan penghargaan. Para peneliti mendasari penelitian mereka pada sampel dari 55 peserta dan 27 mengidentifikasi sebagai perempuan, 28 sebagai laki-laki.

Sukarelawan secara acak diurutkan ke dalam dua kelompok sebelum diberi penghambat dopamin yang disebut amisulpride atau plasebo (pengobatan). Mereka kemudian diberi dua tugas. 

Pada awalnya, masing-masing diberi pilihan antara mendapatkan segelintir uang untuk dijaga, atau hadiah lebih kecil yang dibagikan dengan seorang teman di grup atau seseorang yang lebih mirip orang asing. Tugas kedua bertugas sebagai kontrol, dimana peserta ditawari pilihan antara hadiah kecil sekarang dan hadiah lebih besar jika mereka menunggu 90 hari.

Setelah dievaluasi, kedua kelompok ditukar untuk menerima pil lainnya dan diuji lagi. Hasilnya tidak mindblowing (luar biasa), tapi mereka bertekad untuk menjadi signifikan.

Saat mengambil plasebo, wanita dalam penelitian ini memilih untuk berbagi 51 persen. Sebaliknya, pria hanya melakukan 40 persen. Dengan pemblokir dopamin, wanita menawarkan untuk membagi hadiah mereka hanya 45 persen. Pria menjadi sedikit lebih prososial tanpa dopamin sebanyak 44 persen.

Studi tersebut menunjukkan bahwa, turunnya divisi gender peserta laki-laki atau perempuan, mungkin ada perbedaan dalam dorongan senyawa yang mendorong mereka untuk sedikit lebih peduli dan berbagi.

Di luar variasi statistik itu, saat ini semua spekulasi. Tidak jelas apakah perbedaan ini bisa muncul dari variasi kromosom atau jika itu adalah perilaku terpelajar yang dibentuk oleh beberapa dekade pengkondisian sosial.

Sementara ahli saraf kognitif Gina Rippon dari Aston University mengatakan kepada Nicola Davis di The Guardian, data dikumpulkan dari dua kelompok peserta yang berbeda yang melakukan tugas yang sedikit berbeda, memperkenalkan ruangan untuk kesalahan.

Semua itu, kesimpulan menarik beberapa pertanyaan menarik mengenai batasan pengambilan keputusan dan pengaruh gender. Ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengeksplorasi hasil yang sebenarnya bisa Anda maksudkan.

Sepanjang sejarah, para ilmuwan telah memperdebatkan karakteristik yang memisahkan pria dan wanita dan bertanya-tanya seberapa banyak sifat dan tertanam secara mendalam serta seberapa besar dapat berubah sewaktu-waktu.

Percobaan seperti ini menawarkan alat untuk mempelajari aktivitas sistem saraf di balik perilaku pro dan antisosial, yang berpotensi membantu kita memahami dengan lebih baik interaksi genetika, harapan budaya, dan anatomi yang halus.

Sumber : Center

Berita Terkait