Selasa , 10 October 2017, 12:16 WIB

Studi: Satu Jam Berolahraga Bisa Cegah Depresi 

Rep: Novita Intan/ Red: Winda Destiana Putri
VOA
Olahraga
Olahraga

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kita tahu bahwa berolahraga atau hanya berjalan-jalan biasa bisa memberi manfaat besar bagi kesehatan mental dan fisik. Tapi sekarang para periset telah menyampaikan kabar baik yang mengejutkan bahwa satu jam seminggu setiap jenis olahraga dapat mencegah depresi di masa depan.

Tim peneliti internasional yang besar dari Inggris, Australia, dan Norwegia melihat data dari survei kesehatan penduduk Norwegia yang besar yang disebut Hunt, yang dilakukan antara tahun 1984 dan 1997. Menurut tim, penelitian semakin menunjukkan adanya hubungan antara tingkat aktivitas fisik dan masalah kesehatan mental seperti depresi dan kecemasan.

Tapi selalu ada pertanyaan apakah sebenarnya ada penyebab yang terjadi pada orang dengan masalah kesehatan mental, mungkin berjuang untuk mendapatkan cukup olahraga. Terkadang penelitian semacam itu juga menghilangkan depresi dan kecemasan bersama, walaupun masing-masing memiliki faktor risiko dan mekanisme biologis yang berbeda.

Itulah sebabnya tim mengambil data untuk menyisir ketidakpastian seputar hubungan antara olahraga, depresi dan kecemasan. "Kami telah mengetahui bahwa olahraga memiliki peran dalam mengobati gejala depresi," kata peneliti utama, psikiater Samuel Harvey dari Black Dog Institute dan University of New South Wales di Australia seperti dilansir dari laman, Scienealert.

"Tapi ini adalah pertama kalinya kami mampu menghitung potensi pencegahan aktivitas fisik dalam hal mengurangi tingkat depresi di masa depan," ucapnya.

Dengan menggunakan sampel 33.908 orang dewasa sehat (tidak ada bukti penyakit fisik, atau gangguan depresi atau kecemasan), para peneliti memperoleh data tentang tingkat dasar latihan untuk kelompok peserta yang besar ini. Kemudian mereka melihat data tindak lanjut HUNT dari 9 sampai 13 tahun kemudian, menganalisis hubungan antara tingkat latihan dan hasil dari kuesioner khusus yang dirancang untuk mendeteksi gejala kegelisahan dan depresi.

Bahkan, setelah mengendalikan berbagai variabel yang berpotensi membingungkan (status sosial ekonomi, BMI, demografi dan lainnya), data tersebut mengungkapkan bahwa orang-orang yang tidak melakukan latihan sama sekali memiliki kesempatan 44 persen untuk mengembangkan depresi dibandingkan dengan mereka yang berolahraga paling sedikit satu jam per minggu.

"Dengan mengasumsikan hubungan itu, 12 persen kasus depresi masa depan bisa dicegah jika semua peserta melakukan aktivitas fisik setidaknya satu jam setiap minggu," tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

Itu sangat bagus, dan kabar baik bagi kita semua yang tidak bisa mengikuti sesi gym setiap hari atau jadwal latihan maraton yang ketat. Selanjutnya, peneliti tidak menemukan hubungan antara intensitas olahraga dan efek protektifnya dalam hal depresi. 

Dan tidak ada perbedaan usia atau jenis kelamin dalam manfaatnya. "Sebagian besar manfaat kesehatan mental dari latihan direalisasikan dalam waktu satu jam pertama yang dilakukan setiap minggunya," kata Harvey.

Hasil yang menggembirakan ini tidak menimbulkan kecemasan, namun para periset menemukan bahwa tingkat olahraga tidak membuat perbedaan apakah peserta akan mengalami kecemasan atau tidak. Meskipun ini adalah studi prospektif yang sangat besar dengan pemahaman yang ketat tentang variabel yang membingungkan, ada beberapa keterbatasan.

Yang penting, para periset tidak dapat mengucilkan dari kelompok sampel mereka yang pernah mengalami episode depresi dan kecemasan di awal kehidupan, yang berarti bahwa beberapa episode kesehatan mental terdaftar bisa menjadi kekambuhan, bukan penyakit baru. "Ini memiliki konsekuensi penting untuk interpretasi hasil dan menunjukkan bahwa efek perlindungan sebenarnya dari latihan mungkin lebih besar daripada yang dilaporkan dalam penelitian ini," tulis mereka.

Data ini sejalan dengan penelitian lain yang menunjukkan arah yang sama, dan hanya dalam satu jam dalam seminggu, ini harus menjadi tujuan kesehatan yang dapat dicapai. "Hasil ini menyoroti potensi besar untuk mengintegrasikan latihan ke dalam rencana kesehatan mental individu dan kampanye kesehatan masyarakat yang lebih luas," kata Harvey. Penelitian ini telah dipublikasikan di American Journal of Psychiatry.

Berita Terkait