Senin , 09 October 2017, 15:24 WIB

Temuan Baru tentang Penyebab Keguguran

Rep: NOVITA INTAN/ Red: Winda Destiana Putri
Google
Perempuan Keguguran (ilustrasi)
Perempuan Keguguran (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA - Dua studi Northwestern University baru-baru ini menyoroti misteri penyebab utama cacat lahir dan keguguran. Meletakkan dasar untuk penelitian lebih lanjut di bidang studi genetik yang sangat penting.

Seperti dilansir dari laman, Sciencedaily, studi melihat apa yang terjadi selama proses yang memproduksi sel telur (oocytes), yang kemudian menjadi embrio saat mereka dibuahi. Sepuluh sampai 25 persen embrio manusia mengandung jumlah kromosom yang salah karena sel telur belum terbagi dengan baik, yang merupakan masalah unik pada sel telur.

Kesalahan ini adalah penyebab utama keguguran dan cacat lahir seperti down syndrom  dan kejadian kesalahan ini meningkat secara dramatis seiring bertambahnya usia wanita. Memahami mengapa sel telur lebih rentan mengingat bahwa wanita semakin memilih untuk memulai keluarga di usia lanjut.

Studi pertama, yang diterbitkan dalam Journal of Cell Biology pada bulan Maret, mengungkapkan bahwa oosit menggunakan strategi inovatif untuk mendeteksi dan mencegah kesalahan selama pembelahan sel, sementara studi kedua, yang diterbitkan pada 26 September di PLOS Genetics, mengidentifikasi protein baru yang penting untuk sel.

"Secara bersamaan, kedua penelitian ini telah mengungkapkan kepada kita bagaimana sel telur yang sangat berbeda dari setiap jenis sel lainnya, yang dapat memberi penerangan baru yang penting mengapa proses reproduksi dapat jadi rawan kesalahan," kata penulis senior Sadie Wignall, asisten profesor biosciences molekuler di Weinberg College of Arts and Sciences Northwestern.

"Memecahkan misteri ini akan menjadi langkah awal untuk memperpanjang masa subur seorang wanita."

Wignall meneliti sebuah struktur berbentuk bola yang rumit yang secara fisik memisahkan kromosom selama pembelahan sel. Pada sebagian besar sel, struktur yang disebut centrosom membantu pengorganisasian spindle, memastikan bahwa ia dapat memisahkan kromosom dengan tepat untuk mengirimkan jumlah kromosom yang benar ke setiap sel yang baru terbagi. 

Spindle dalam sel telur, bagaimanapun, kekurangan centrosom. Proses 'akentrosom' ini sangat dapat disimpulkan dibandingkan dengan jenis pembelahan sel lainnya, yang menyebabkan pertanyaan penting yang tak terjawab tentang mengapa hal ini lebih rentan terhadap kesalahan saat membagi.

Dalam studi yang dipublikasikan pada bulan September, Wignall dan timnya menemukan bahwa dengan tidak adanya centrosom, dua protein KLP-15 dan KLP-16 sangat penting untuk membagi sel. Para peneliti menyingkirkan kedua protein ini untuk menemukan bahwa alih-alih membentuk spindle berbentuk bola normal, struktur spindle runtuh menjadi bola bundar yang berantakan.

Yang mengejutkan, terlepas dari cacat awal ini, protein cadangan kemudian melompat masuk dan membantu memisahkan kromosom ke dua ujung sel. "Kami terkejut menemukan bahwa protein ini berhasil menyelamatkan dan bekerja sebagai cadangan untuk mengatur spindle dengan benar," kata Wignall.

Pertanyaannya tetap mengapa 10 sampai 25 persen embrio masih bertahan sehingga tidak bisa bertahan jika ada proses cadangan ini pada oosit. Satu teori, kata Wignall, adalah bahwa protein cadangan ini berubah atau terkuras seiring usia wanita.

"Meskipun mekanisme sel dasar ini mungkin sulit dipahami, mereka secara langsung memengaruhi reproduksi dan infertilitas wanita," kata Wignall.


Sumber : Center

Berita Terkait