Senin, 6 Ramadhan 1439 / 21 Mei 2018

Senin, 6 Ramadhan 1439 / 21 Mei 2018

Astronot NASA Perlu Memikirkan Perjalan ke Mars

Kamis 16 Maret 2017 06:50 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Winda Destiana Putri

Astronot NASA Edgar Mitchell

Astronot NASA Edgar Mitchell

Foto: Reuters

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pada 2016, dua astronot Amerika Serikat Scott Kelly bersama Kosmonaut asal Rusia, Mikhail Kornienko mengakhir misi setahun tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Keduanya pulang menggunakan kapsul luar angkasa Soyuz milik Rusia dan mendarat di Kazakhstan.

Setelah menghabiskan satu tahun di ISS, astronot Scott Kelly memilih pensiun dari NASA secara efektif pada 1 April 2016 silam. Setelah pensiun, NASA mengumumkan bahwa Kelly akan terus berpartisipasi dalam penelitian yang berkaitan dengan misi satu tahunnya. Ia juga akan memberikan sampel medis dan dukungan untuk pengujian ilmiah lainnya.

NASA mengharapkan misi selama setahun tersebut dapat membantu para ilmuwan memahami cara tubuh manusia bereaksi dan beradaptasi terhadap lama durasi penerbangan luar angkasa. Seperti diketahui, NASA sedang mengembangkan kemampuan untuk misi Mars pada tahun 2030-an kelak.

Namun Lembaga Ruang Angkasa menerbitkan jurnal, yang menyebutkan banyak aspek yang paling sulit dari hidup di ruang angkasa salah satunya aspek medis, perubahan dalam kesehatan fisik dan psikologis. "Kami tidak dapat mensimulasikan kondisi fisik dan lingkungan yang sama untuk merekonstruksi lingkungan Mars, seperti microgravitation Mars atau paparan radiasi. Akibatnya, kita tidak dapat memprediksi efek fisik dan biologis manusia hidup di Mars," ujar Ilmuwan kognitif dari University of Teknologi Informasi dan Manajemen di Rzeszow, Polandia, Konrad Szocik, seperti dilansir Livescience.com.

Ia memperkirakan perjalanan menuju Mars semua bahaya bahkan tidak dapat disimulasikan di ISS, atau di Antartika, salah satu tempat paling terpencil di bumi. Szocik berpendapat bahwa orang di Antartika tidak bergantung pada dukungan kehidupan buatan untuk tingkat yang astronot.

Szocik menyarankan individu menyesuaikan diri hidup dalam kondisi yang keras akan paling cocok untuk eksplorasi Mars dahulu. Diperlukan untuk melangkah lebih jauh, memodifikasi tubuh dan pikiran orang-orang di depan melakukan perjalanan ke Mars.

Ia menyarankan mungkin secara elektronik meningkatkan indra manusia atau resep obat yang dapat membantu mengurangi reaksi emosional di saat krisis. Tentu saja, bagaimana tepatnya untuk melakukan hal ini masih terletak sebagian besar di fiksi ilmiah.

Szocik mengaku prihatin dengan bagaimana koloni Mars akan berfungsi. Sementara kebanyakan diskusi koloni fokus pada tantangan teknologi. "Seorang manusia adalah hewan sosial dan ia tinggal di sebuah kelompok. Masalah Kelompok mempengaruhi banyak tantangan dan masalah, dan kita harus mempertimbangkan sekarang bagaimana kita dapat mencegah masalah manusia seperti khas seperti konflik, perang, kecurangan, dll," katanya.

Szocik juga khawatir tentang reproduksi di Mars, yang tidak hanya membutuhkan sistem dukungan teknologi dan medis, tetapi koloni cukup besar untuk menghindari risiko perkawinan sedarah. Dia menyarankan populasi setidaknya 500 orang dewasa di permukaan.

Tidak hanya itu, tetapi para pejabat medis akan harus mempertimbangkan bagaimana untuk mengurangi angka kematian kemungkinan dari penyakit, kegagalan teknologi mungkin, dan radiasi dari lingkungan Mars. Szocik yang sebelumnya menulis tentang bagaimana agama akan berfungsi di Mars dan bagaimana jiwa manusia mungkin akan terpengaruh. Di mana perampokan pertama ke dalam memprediksi perilaku manusia di Mars.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA