Tuesday, 4 Jumadil Akhir 1439 / 20 February 2018

Tuesday, 4 Jumadil Akhir 1439 / 20 February 2018

Zuckerberg Akui Sudah Banyak Kesalahan di Facebook

Jumat 05 January 2018 04:50 WIB

Rep: Reja Irfa Widodo/ Red: Bayu Hermawan

Mark Zuckerberg.

Mark Zuckerberg.

Foto: Mashable

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Dalam resolusi dan keinginannya pada 2018, pendiri Facebook Mark Zuckerberg menyebutkan ingin membenahi Facebook. Terutama dalam menangkal konten-konten berisi ujaran kebencian, kekerasan, dan berita-berita palsu. Menurutnya, saat ini, salah satu media jejaring sosial paling populer di dunia itu telah mengalami kerusakan dan banyak disalahgunakan oleh berbagai pihak tak bertanggungjawab.

Tidak hanya itu, sebagai perusahaan, Facebook juga terlalu sering membuat kesalahan terkait kebijakan di dalam perusahaan itu sendiri dan dalam upaya menghentikan penyalahgunaan situs jejaring sosial tersebut. Hal ini tidak terlepas dari kritik yang dialamatkan ke Facebook dalam setahun terakhir.

Facebook dinilai tidak memiliki proteksi yang memadai dalam menyaring konten-konten bermuatan kekerasan, ujaran kebencian, dan berita-berita bohong. Alhasil, banyak para penggunanya yang terpengaruh oleh konten-konten di dalam Facebook, padahal konten-konten tersebut belum tentu benar dan valid. Menurut Programer Komputer asal Amerika Serikat itu, saat ini dunia seolah-olah telah terbagi dan begitu cemas.

''Facebook memiliki banyak pekerjaan terkait hal itu. Apakah itu untuk melindungi masyarakat penggunanya dari kekerasan dan kebencian, intervensi dari otoritas, atau sekedar memastikan waktu yang mereka habiskan di Facebook adalah waktu yang benar-benar bermanfaat,'' tutur Zuckerberg di laman akun Facebooknya, seperti dikutip Daily Mail, Kamis (4/2) waktu setempat.

Inilah yang coba diperbaiki oleh Zuckerberg pada 2018 mendatang. Dia mengakui, saat ini memang terlalu banyak kesalahan yang telah dilakukan Facebook sebagai perusahaan. Pun dengan belum maksimalnya upaya Facebook dalam mendeteksi, menghentikan, ataupun menangkal penyalahgunaan situs jejaring sosial, Facebook.

''Tantangan personal saya pada 2018 adalah memperbaiki ini semua. Kami mungkin tidak bisa mencegah semua kekerasan atau penyalahgunaan yang timbul, tapi saat ini memang terlalu banyak kesalahan dalam penegakan aturan internal kami dan ketidakmampuan kami dalam mencegah penyalahgunaan Facebook sebagai sebuah alat. Jika semua ini sukses pada tahun ini, maka akan menjadi tonggak sejarah dalam lintasan sejarah kami,'' ujarnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA