Ahad , 13 Agustus 2017, 09:59 WIB

Tim AARM-27 TNI AD Ikuti Pelatihan Supra Rasional

Red: Dwi Murdaningsih
ist
Tim nasional (timnas) Penembak dari TNI AD mendapatkan bekal pelatihan cara berpikir supra rasional oleh Raden Ridwan Hasan Saputra, Sabtu, (12/7).
Tim nasional (timnas) Penembak dari TNI AD mendapatkan bekal pelatihan cara berpikir supra rasional oleh Raden Ridwan Hasan Saputra, Sabtu, (12/7).

REPUBLIKA.CO.ID,⁠⁠⁠ JAKARTA -- Jelang ajang Asean Armies Rifle Meet (AARM-27), di Singapura pada bulan November 2017, tim nasional (timnas) Penembak dari TNI AD mendapatkan bekal pelatihan cara berpikir supra rasional oleh Raden Ridwan Hasan Saputra, Sabtu, (12/7). Pada pelatihan yang berlangsung selama dua jam, puluhan anggota kontingen AARM-27 diajak untuk memperbesar tabungan jiwa dalam setiap aktivitasnya, khususnya dalam persiapan AARM-27, sehingga diharapkan dalam kompetisi mendatang, tim tersebut dapat memberikan hasil terbaik bagi bangsa dan negara.

Usai pelatihan supra rasional, Komandan Latihan AARM, Mayor Inf Nur Wahyudi menyatakan acara semacam ini luar biasa dan sangat bermanfaat. Perwira TNI ini bersyukur kontingen penembak Indonesia mendapat ilmu tersebut untuk menguatkan mental sebelum kompetisi.

"Banyak pengetahuan baru dari pelatihan ini. Sebagai peserta kompetisi, kami menyadari, ternyata bukan hanya masalah usaha teknis saja yang harus dilakukan dalam meraih kemenangan,  tetapi juga harus ada usaha non teknis yang dijalankan bersama. Selain latihan, ada komitmen dalam hal memperbanyak ibadah dan amal kebaikan agar meningkatkan tabungan jiwa serta menuai hasil terbaik," kata Nur Wahyudi.

Pada kesempatan yang sama, salah satu peserta, Lettu Inf Safrin Sihombing mengungkapkan selain ilmu berpikir supra rasional, peserta dimotivasi kembali agar memiliki sikap ikhlas dalam melakukan aktivitas, dan selalu berharap mendapatkan ridho dari Tuhan Yang Maha Kuasa. "Saya pribadi bersama tim bersyukur bisa hadir selama dua jam di tempat ini. Ada banyak ilmu yang saya terima,” kata Safrin Sihombing.

Raden Ridwan Hasan Saputra selaku motivator supra rasional, mengaku bersyukur dan bangga karena bisa berbagi ilmu  kepada para penembak terbaik TNI AD yang menjadi kontingen AARM-27. Selain itu, Ridwan HS memaparkan bahwa tabungan jiwa merupakan hal sangat penting yang mempengaruhi kesuksesan hidup. Ketika tabungan jiwa anggota AARM ini besar, manfaatnya bukan hanya pada saat lomba AARM saja, tetapi juga pada saat setelah lomba AARM, adapun bentuk manfaatnya dapat berupa apa saja dalam bentuk rezeki yang tidak disangka-sangka.

Ridwan juga berharap para anggota kontingen AARM meningkatkan ibadah selama karantina dan juga setelah lomba menembak di Singapura.

"Sehingga tabungan jiwa yang dimiliki akan terus bertambah, efek dari hal tersebut Insya Allah kesuksesan hidup akan terus diraih," kata Ridwan.