Rabu , 10 Januari 2018, 05:46 WIB

Intel Luncurkan Motion Capture Studio di LA

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Winda Destiana Putri
Dailymail
 Oculus Rift virtual reality
Oculus Rift virtual reality

REPUBLIKA.CO.ID, LAS VEGAS  -- Demi menghadirkan VR (Virtual Reality) cinematic ke studio Hollywood, Intel membawa Motion Capture Studio-nya ke Las Vegas, Amerika Serikat. Peluncuran tersebut dilakukan oleh kepala eksekutif Intel Brian Krzanich, dalam forum The Consumer Electronic Show (CES).

Berada di panggung Sound of the MBS Media Campus di Manhattan Beach, Intel's Immersive Entertainment Labs mengambil langkah pertama tentatifnya dalam taruhan yang berpotensi menghasilkan miliaran dolar untuk masa depan hiburan, dan kepindahan Intel ke peran utama di bawah lampu klieg di Tinseltown. Arsitek Intel's Immersive Entertainment Diego Prilusky, mengatakan proyek ini berevolusi pasca akuisisi Replay Technologies, sebagai sebuah inisiatif untuk memperluas jenis video immersive yang telah dilakukan dalam olahraga menjadi pembuatan konten yang lebih luas.

''Kami adalah startup kecil yang tumbuh menjadi startup besar. Hal yang besar adalah berinvestasi dalam mempercepat dan membesarkan teknologi ini. Media volumetrik dan immersive adalah jenis konten baru yang sedang kita jelajahi,'' kata Prilusky, dikutip dari Techcrunch.

Menurut dia, salah satu tujuan utamanya adalah bekerja secara langsung dengan industri hiburan dan komunitas pembuat konten yang akan menjadi pendorong utama pengalaman ini. Dan Intel telah mengantre menjadi salah satu studio terbesar dan paling terkenal di Hollywood sebagai mitra dalam eksperimen hiburan barunya.

Brian Krzanich menyebut ini dengan istilah yang agak lebih sederhana di atas panggung di CES. Media immersive, katanya, pada dasarnya adalah 'masalah data masif'. Oleh karena itu, membawa Motion Capture Studio adalah proyek ambisius.

Untuk demonstrasi di CES, Intel telah membangun replika eksterior alun-alun kota dari pertengahan hingga akhir abad ke-19, penuh dengan mobil sedan dan penjara. Termasuk semua semak belukar dan debu yang dibutuhkan sutradara untuk membangkitkan Wild West dan zaman keemasan Hollywood.

Di dalam ruang studio seluas 25 ribu kaki persegi, ada ruang pengambilan volumetrik seluas 10 ribu kaki persegi (di mana alun-alun kota Old West dibangun), yang mengklaim Intel adalah yang terbesar di dunia. Di sekitar ruang volumetrik itu terdapat 5,1 mil kabel serat yang terhubung dengan 10 petabyte penyimpanan di tempat.

Ini berfungsi menangkap informasi yang disampaikan dari pergerakan objek melalui 1 miliar titik cahaya untuk menangkap gambar yang tercatat di tempat itu. Intel bukanlah perusahaan teknologi pertama yang masuk ke Hollywood dan industri konten.

Microsoft juga telah membangun dan bekerja sama dengan pihak ketiga untuk membantu produsen film mengembangkan konten realitas maya bersamaan dengan pembuatan film mereka yang lebih tradisional. Amazon juga telah berinvestasi dalam membangun fasilitas pembuatan film campuran dan teknologi terkait di LA.

Gagasan perusahaan-perusahaan ini adalah untuk menyediakan teknologi guna mendukung strategi multiscreen perusahaan produksi. Karena semakin sulit bagi sebuah film untuk menarik penonton ke bioskop tradisional, dan mereka melihat konten alih-alih di layar interaktif, studio mencari lebih banyak cara untuk memanfaatkannya dengan permainan, konten yang mendalam, dan banyak lagi.