Selasa , 18 April 2017, 16:07 WIB

Mahasiswa HMJKA BSI Jakarta Kunjungan Studi ke IAI

Red: Irwan Kelana
Dok BSI
Mahasiswa HMJKA AMIK BSI Jakarta melakukan kunjungan studi ke IAI.
Mahasiswa HMJKA AMIK BSI Jakarta melakukan kunjungan studi ke IAI.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mahasiswa Himpunan Mahasiswa Jurusan Komputerisasi Akuntansi (HMJKA) AMIK BSI Jakarta melakukan kunjungan studi ke Ikatan Akuntansi Indonesia (IAI), Menteng, Jakarta Pusat. Kunjungan yang berlangsung Senin (17/4/2017) ini diikuti oleh 72 mahasiswa HMJKA.

Dalam kunjungan tersebut,  mahasiswa HMJKA itu  menerima pembekalan materi yang disampaikan oleh perwakilan Divisi Komunikasi dan Pemasaran IAI,  Ari Susanti.

Menurutnya, IAI sebagai wadah yang menaungi seluruh Akuntan di Indonesia memberikan kemudahan bagi akuntan nasional bersaing ditengah persaingan pasar global. Apalagi saat ini  tidak sedikit akuntan dari negara tetangga yang ingin bekerja di Indonesia.

“Dengan persaingan pasar global ini, akuntan Indonesia harus selalu meningkatkan kompetensi, keahlian, serta kemampuan bahasa Inggris. Sehingga,  mampu bersaing dengan akuntan negara ASEAN lainnya,” kata Susanti.

Selain itu, lanjutnya, juga dibutuhkan sertifikasi bagi lulusan akuntansi di lembaga yang telah ditentukan sehingga lulusan akuntansi telah menjadi akuntan yang diakui keahliannya.

“Profesi akuntan sangatlah penting karena dari kegiatan akuntansi menghasilkan laporan keuangan yang nantinya dari laporan keuangan tersebut dapat digunakan oleh  berbagai pihak dalam membuat keputusan. Maka dari itu,  profesi akuntan sangat diperlukan oleh setiap organisasi bisnis,” pungkasnya.

Sementara Wati Erawati, salah satu dosen pendamping menjelaskan, kunjungan tersebut bertujuan untuk menambah wawasan mengenai dampak pasar global terhadap akuntan. Juga, sebagai pembekalan bagi mahasiswa dalam menghadapi dunia kerja.

“Kegiatan ini sangat dibutuhkan oleh mahasiswa, karena mahasiswa dapat mengetahui profesi sebagai akuntan di dunia kerja, serta pentingnya sertifikasi profesi bagi seorang akuntan,” kata Wati.