Jumat, 10 Ramadhan 1439 / 25 Mei 2018

Jumat, 10 Ramadhan 1439 / 25 Mei 2018

Teknologi Pengenal Wajah Bantu Temukan Pria yang Hilang

Jumat 20 April 2018 09:54 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Winda Destiana Putri

Teknologi Facial Recognition

Teknologi Facial Recognition

Foto: Medical News Today
Penggunaan teknologi pengenalan wajah di Cina telah menyebar dengan cepat.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Seorang pria yang sakit jiwa di Cina yang  hilang selama lebih dari setahun, akhirnya bisa bersatu kembali dengan keluarganya setelah diidentifikasi oleh jaringan pengawasan wajah atau Facial Recognition. Pria berusia 31 tahun itu tinggal di rumah sakit sejak Januari 2017 setelah pihak berwenang menemukannya kebingungan di sebuah negara  di stasiun kereta Chongqing.

Dikutip dari Independent, Jumat (20/4), petugas rumah sakit tidak dapat mengidentifikasi pria itu. Namun, setelah mereka menghubungi perusahaan pengenalan wajah, mereka akhirnya dapat menemukan siapa pria tersebut.

Dengan mengaitkan foto wajahnya dengan catatan publik, perusahaan teknologi itu menemukan pria itu berasal dari prefektur Liangshan Yi di Sichuan, beberapa ratus mil jauhnya dari tempat dia ditemukan. Pria itu, yang belum disebutkan namanya, kemudian dipertemukan kembali dengan saudaranya.

Penggunaan teknologi pengenalan wajah di Cina telah menyebar dengan cepat dalam beberapa tahun terakhir, terutama untuk tujuan penegakan hukum. Salah satu aplikasi untuk perangkat lunak seperti itu yang saat ini sedang dieksplorasi adalah untuk menangkap dan para jaywalker, baik di kota-kota besar maupun kecil. Sebagai bagian dari skema, kamera pengintai atau kacamata pintar akan menangkap orang-orang yang sedang berjalan, setelah teknologi pengenalan wajah bertenaga AI mengidentifikasi mereka.

Pemberitahuan dan denda akan dikirim ke pelanggar melalui pesan teks. Efektivitas pengenalan wajah untuk kepolisian terbukti pekan lalu, setelah seorang buronan diidentifikasi dari kerumunan sekitar 50 ribu orang di konser pop di Nanchang di provinsi Jiangxi.

"(Buronan itu) diduga terlibat dalam kejahatan ekonomi dan terdaftar di sistem online nasional. Dia sangat terkejut dan memiliki wajah kosong ketika kami menangkapnya," kata seorang petugas polisi seperti dikutip media setempat.

Pervasiveness teknologi pengenalan wajah di negara ini telah memicu perdebatan tentang privasi, dengan kepala perusahaan teknologi Baidu baru-baru ini mendapat kecaman karena komentar yang dia buat tentang penggunaan data pribadi. Pendiri Baidu, Robin Li bulan mengaku sangat menyadari masalah privasi, termasuk perlindungan data.  Menurutnya, orang-orang Cina lebih terbuka, atau tidak terlalu sensitif tentang masalah privasi.

"Jika mereka dapat bertukar privasi untuk kenyamanan atau efisiensi, mereka bersedia melakukannya dalam banyak kasus, maka kita dapat menggunakan lebih banyak data itu," jelasnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA