Selasa, 4 Jumadil Akhir 1439 / 20 Februari 2018

Selasa, 4 Jumadil Akhir 1439 / 20 Februari 2018

Whatsapp Mulai Uji Coba Aplikasi Bisnis 

Rabu 06 September 2017 11:38 WIB

Rep: NOVITA INTAN/ Red: Winda Destiana Putri

Whatsapp

Whatsapp

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - WhatsApp telah mengonfirmasi bahwa pihaknya telah mulai menguji aplikasi bisnis gratis dan baru untuk perusahaan kecil dan juga solusi perusahaan untuk perusahaan besar dengan kehadiran global yang lebih besar. 

Layanan pesan messaging milik Facebook itu mulai menampilkan profil terverifikasi untuk beberapa bisnis seperti bank, maskapai penerbangan, dan lain-lain kepada pelanggan untuk membawa layanan langsung ke aplikasi perpesanan. 

Laporan menunjukkan bahwa BookMyShow, yang merupakan platform tiket di India, adalah salah satu yang pertama masuk ke bisnis WhatsApp dengan pelanggan yang mendapatkan peringatan pesan di aplikasi itu sendiri.

"WhatsApp telah menyederhanakan komunikasi untuk orang-orang di seluruh dunia. Sekarang, kami ingin menerapkan pendekatan yang sama untuk membawa bisnis ke WhatsApp dengan cara yang memberi nilai bagi orang. Kami berharap dapat memungkinkan orang terhubung dengan bisnis dengan cara yang cepat dan pribadi, dan memberi bisnis alat untuk membuatnya lebih mudah dilakukan," kata Matt Idema, Chief Operating Officer WhatsApp seperti dilansir dari laman The Indian Express.

WhatsApp memiliki lebih dari 1 miliar pelanggan dan menurut perusahaan itu sudah digunakan secara informal oleh banyak perusahaan, usaha kecil untuk terhubung dengan pelanggan mereka. Kini perusahaan akan mencoba dan meresmikan beberapa penggunaan ini dengan platform layanan khusus.

Dalam sebuah blogpost baru, WhatsApp mengatakan, dalam beberapa bulan mendatang, akan menguji fitur baru yang bertujuan untuk menyelesaikan beberapa tantangan ini, dan mempermudah orang untuk berkomunikasi dengan bisnis yang ingin mereka capai di WhatsApp.

Menurut WhatsApp, solusinya untuk perusahaan seperti perusahaan penerbangan, situs e-commerce, dan bank akan memastikan bahwa pelanggan dapat memperoleh pembaruan, pemberitahuan seputar waktu penerbangan, konfirmasi pengiriman, dll pada aplikasi pesan itu sendiri.

Saat ini banyak penyedia mengandalkan pengiriman pesan teks untuk pembaruan seputar layanan semacam itu, namun WhatsApp ingin mengubah semua itu dan menjadi aplikasi default untuk jenis komunikasi ini.

Perusahaan telah memastikan bahwa bisnis di aplikasi akan diberi tanda centang hijau di sampingnya untuk menandakan bahwa mereka telah diverifikasi dan merupakan akun resmi dan resmi. WhatsApp juga mengatakan bahwa saat obrolan antara pengguna dan bisnis akan di-end-to-end dienkripsi, namun dalam beberapa kasus, bisnis mungkin bergantung pada penyedia layanan untuk mengelola pesan. 

Dalam kasus seperti itu, penyedia layanan ini akan dapat membaca pesan yang dikirim oleh pengguna ke bisnis. Namun, WhatsApp mengatakan tidak ada cara untuk menghapus pesan ini dari obrolan. Pengguna akan memiliki pilihan untuk memblokir layanan pada WhatsApp juga jika mereka tidak ingin dihubungi oleh layanan tertentu.

Sumber : Center
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA