Thursday, 9 Ramadhan 1439 / 24 May 2018

Thursday, 9 Ramadhan 1439 / 24 May 2018

Microsoft Meletakkan Artificial Intelligence Dimanapun

Ahad 21 May 2017 08:23 WIB

Red: Winda Destiana Putri

Artificial Intelligence. Ilustrasi

Artificial Intelligence. Ilustrasi

Foto: Huffingtonpost

REPUBLIKA.CO.ID, Microsoft Corporate VP for Microsoft AI & Research Group, Andrew Shuman akan memberikan beberapa pengumuman artificial intelligence (AI) atau intelijen (kecerdasan) buatan yang signifikan minggu depan di konferensi pengembang Build tahunan Microsoft. Microsoft telah berkecimpung dalam game kecerdasan buatan untuk waktu yang lama. Shuman mengingatkan kita terutama dari Microsoft Research Standpoint. Mereka menggunakannya untuk membangun pemrosesan ucapan.

"Kami adalah satu dari dua perusahaan yang menciptakan indeks dunia web [Bing], yang membutuhkan banyak AI," jelasnya seperti dilansir dari laman Mashable.

Namun, lonjakan baru-baru ini dalam perkembangan kecerdasan buatan telah menciptakan embargo tanah AI, di mana sepertinya setiap perusahaan teknologi, termasuk Microsoft, menjanjikan untuk melakukan lebih banyak hal dengan pembelajaran mesin dan komputasi kognitif.

Tahun lalu, percakapan itu semua tentang bot chat AI. Pada Build 2016, CEO Satya Nadella menjanjikannya dalam segala hal mulai dari Skype hingga HoloLens. Perusahaan ini bahkan meluncurkan sendiri Twitter chatting bot, Tay, hanya untuk menariknya sejam kemudian setelah seseorang menggunakan kecerdasan buatan yang berkembang terhadap hal itu.

 

Pada Konferensi Pengembang Pengembang tahun ini, yang dimulai pada 10 Mei di Seattle, fokus AI berpotensi kurang mencolok dan lebih terfokus pada data pertambangan untuk mendapatkan wawasan yang berguna dan dapat ditindaklanjuti dan kecerdasan yang halus.

“Jika saya memikirkan jenis revolusi AI yang sedang terjadi, ini sangat banyak diciptakan oleh peningkatan data baru yang tersedia dan layanan awan mampu menjalankan jutaan perhitungan," kata Shuman. Microsoft tentu memiliki data, berkat lebih dari 100 juta pelanggan Office 365 dan, di OneDrive, ia memiliki layanan berbasis cloud.

Direktur Program Manajemen Mitra Microsoft, Kirk Gregersen, mengatakan peralihan ke cloud telah membantu mempercepat inovasi. Lebih penting lagi, meskipun awan juga mampu memanfaatkan sejumlah besar data dan sinyal.

Itulah jenis informasi yang bisa memberi kekuatan pada prestasi AI yang mengesankan. Satu perbedaan antara upaya AI Microsoft dan yang lainnya, Microsoft tidak begitu banyak di wajah Anda. Mereka lebih mirip robot pabrik anonim kecil, menerima permintaan dan kemudian melesat ke lorong untuk menemukan blazer biru yang sebenarnya tidak Anda kenal yang Anda inginkan. Take Office, misalnya. Ini sudah penuh dengan sentuhan AI kecil.

AI di Office

Siapa pun yang telah menggunakan suite produktivitas Microsoft Office tahu bahwa fitur ini jauh lebih banyak daripada yang bisa Anda gunakan. "Ada banyak fungsi mendalam yang selama bertahun-tahun telah menantang pengguna, bahkan pengguna berpengalaman sekalipun. AI mempermudah penggalian," kata Gregersen.

Dalam PowerPoint, misalnya, Quick Starter menggunakan AI untuk membantu menemukan template yang tepat berdasarkan, terkadang, pada satu kata yang Anda ketikkan ke salah satu slide. Di balik layar, ini melihat sumur data terstruktur Bing yang luas.

Layanan perancang juga melihat gambar presentasi, menemukan wajah dan bahkan warna yang dapat mempengaruhi pilihan desain template. Sebagian besar kecerdasan PowerPoint dirancang untuk melawan "sindrom halaman kosong," yang menurut Gregersen menimpa banyak siswa yang harus membuat presentasi. "Biasanya mereka hanya pergi ke Wikipedia dan hanya menyalin sesuatu," katanya, "Kami sekarang membantu mereka dengan fakta tentang topik dan penjelasan tentang sumber."

AI Microsoft bahkan dapat memperkaya presentasi PowerPoint dengan cara yang kebanyakan pengguna tidak. Sebuah sistem penglihatan kognitif menganalisa foto dan auto-generate Alt-Text untuk mereka. Itu tidak selalu benar, tapi Gregersen mengatakan kepada saya bahwa bahkan umpan balik tersebut membantu meningkatkan kemampuan AI untuk mengidentifikasi gambar masa depan.

Tim ini juga menyempurnakan AI yang dapat mengetahui kapan teks presentasi merupakan proses yang terkait dan kemudian menyarankan diagram yang menggambarkan proses itu. Opsi The Focused Inbox di Outlook juga didukung oleh pembelajaran mesin berbasis cloud, dengan sistem belajar melalui tindakan eksplisit dan implisit. Pindah ke kotak itu eksplisit. Membalas lebih banyak email dari satu orang dibandingkan dengan yang lain menyiratkan bahwa orang itu dan mungkin subjeknya lebih penting dan menyesuaikannya dengan tepat. "Intelijen atau kecerdasan adalah sesuatu yang kita bangun secara bertahap Ingin memberi orang rasa kontrol," kata Gregersen.

Gregerson mengatakan kotak masuk Fokus telah menjadi sangat populer di versi Android dan iOS dari Outlook. Demikian pula, pengguna Word telah menggunakan layanan berbasis AI berbasis Microsoft selama bertahun-tahun, terutama dalam menulis asisten seperti pemeriksaan ejaan dan tata bahasa, yang sekarang melampaui kesalahan yang jelas menunjukkan perubahan gaya yang lebih banyak seperti menggunakan "keharusan" dan bukan "harus". Gregersen mengatakan "Gold Squiggles" ini (apa yang tampak di bawah prosa yang ditandai) berkembang untuk mencari bahasa inklusif dan bahkan bias gender secara tertulis. "Sulit untuk melakukan ini di masa lalu tanpa model bahasa dan pembelajaran mesin yang besar," katanya. Tentu saja, "semua kontrol ada di tangan pengguna," tambahnya.

Kontrol pengguna akhir adalah tema umum di semua upaya AI Microsoft. Mereka ingin alat ini dipersonalisasi untuk Anda. Perubahan yang sering Anda tolak di Word mungkin tidak lagi ditandai dalam tulisan Anda.

Masalah Cortana

Namun, tidak ada wajah publik untuk pekerjaan AI Microsoft daripada Cortana. Berada di ratusan juta desktop di seluruh dunia, Cortana tidak menggunakan asisten suara. Sebagai gantinya, kebanyakan pengguna Windows cukup mengetikkan kueri mereka ke dalam kotak teks yang berada tepat di sebelah tombol Start.

"Cortana harus menjadi pengalaman pertama mengetik," kata Shuman, menambahkan bahwa orang masih tidak berbicara dengan komputer mereka. Saat kami berbicara melalui telepon, aku mendengar suara akrab Cortana.”

"Kapan saja saya berbicara tentang Cortana, ingatlah untuk mematikannya dulu. Bahaya pekerjaan, tidak bisa membicarakan satu hal yang saya kerjakan,” ujarnya.

Hanya karena semua orang tidak berbicara dengan komputer mereka, belum membasmi usaha Microsoft untuk memposisikan Cortana sebagai wajah dan suara usaha AI-nya.

Windows Creatirs Update terbaru memasukkan Cortana ke dalam proses penyiapan dan Microsoft telah mencoba untuk menggabungkan platform persaingan dengan Cortana, membangun aplikasi seluler untuk iOS dan Android.

Di sisi mobile, Microsoft tidak memiliki banyak pilihan, pangsa pasar Windows Phone-nya sangat kecil dan masih menyusut , tapi bukan berarti ada orang yang akan menginstal Cortana di iPhone mereka, terutama saat mereka sudah memiliki asisten suara Siri dari Apple. Shuman, bagaimanapun, tetap optimis.

Cukup banyak perusahaan yang telah berhasil tanpa kehadiran ponsel," kata Shuman. Dia juga berpikir Microsoft bisa memimpin di ruang ini dengan "lebih pintar, lebih cerdas dan alami dalam arus."

Mungkin, tapi Cortana tidak akan menjadi nama rumah tangga di depan AI tanpa rumah hardware khusus di luar PC. Perusahaan mungkin akan mengungkap apa yang disebut Cortana Speakers minggu depan atau, mungkin saja, sebuah reboot Windows Phone.Meskipun Microsoft membutuhkan cerita AI yang kuat untuk konsumen, perusahaan dapat menghabiskan banyak sesi AI 30-plus Build untuk membicarakan alat pengembang.

"Kami telah mengambil banyak potongan penelitian Microsoft dan mulai menerbitkan banyak antarmuka pemrograman di Azure," kata Shuman.

Dengan kata lain, pengembang pihak ketiga akan dapat memanfaatkan layanan Azure kognitif Microsoft dan masif berbasis cloud untuk membangun kecerdasan ucapan, gambar, dan bahasa di aplikasi mereka sendiri. Perusahaan telah menguji alat pengembang yang memungkinkan chatbox pihak ketiga di dalam hasil penelusuran Bing.

Mengapa Microsoft tidak mengkonsolidasikan semua usaha AI mereka di balik merek Cortana, serupa dengan yang dilakukan IBM dengan Watson? Shuman tidak yakin itu pendekatan yang tepat. "Saya pikir kita perlu berhati-hati di mana kita membuatnya Cortana dan di mana kita tidak. Bagi saya itu berarti kemampuan penuh bukan sedikit nugget. "

Bahkan tanpa Cortana sebagai merek utama AI, Shuman berdiri dengan strategi Microsoft. "Kami tanpa ragu menanamkan kecerdasan dan pemahaman di semua produk kami dengan cara yang sangat dibagikan dan dapat dibagikan," kata Shuman. Dan dengan cara yang akhirnya bisa diterima begitu saja, yang akan sesuai dengan rencana.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA