Sunday, 2 Jumadil Akhir 1439 / 18 February 2018

Sunday, 2 Jumadil Akhir 1439 / 18 February 2018

Mahasiswa Buat Aplikasi Deteksi Mata Rabun

Senin 09 January 2017 12:36 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Penyakit rabun jauh atau miopi (ilustrasi).

Penyakit rabun jauh atau miopi (ilustrasi).

Foto: xamherbal.com

REPUBLIKA.CO.ID, BANDARLAMPUNG -- Mahasiswa Institut Informatika dan Bisnis Darmajaya Lampung Irvan Ardiyanto merancang aplikasi indikasi mata rabun berbasis android untuk mendeteksi adanya gangguan sejak dini agar tidak mengganggu penglihatan. Menurut Irvan, Senin (9/1) aplikasi yang dapat diinstal di telepon pintar berbasis android itu dapat diakses secara 'offline' atau diluar jaringan.

Ia menjelaskan, aplikasi yang dirancang menggunakan Adobe Flash CS6, dilengkapi dengan tes buta warna dan advis (nasihat) untuk mata. Aplikasi itu merupakan penelitian yang dilakukan Irvan sebagai skripsinya pada Jurusan Teknik Informatika IBI Darmajaya.

"Era digital saat ini sangat membantu dan memudahan masyarakat, sehingga dengan menggunakan aplikasi tersebut, masyarakat yang sibuk atau tidak sempat mengecek daya penglihatannya di optik dapat dengan mudah mengetahui ada tidaknya indikasi mata rabun melalui 'smartphone' androidnya kapan saja dan dimana saja," ujarnya.

Dia menjelaskan, saat pengguna (user) membuka aplikasi akan muncul halaman peringatan berisi informasi bahwa aplikasi tersebut tidak dimaksudkan untuk menggantikan pemeriksaan mata lengkap rutin yang dilakukan oleh ahli optik, dan disarankan mendapat tes mata penuh setelah menggunakannya. Pada halaman utama terdapat delapan menu, yakni ketajaman visual, mata silinder, coba membaca, tes warna, advis, hasil, profil peneliti, dan "about" berisi tentang aplikasi.

"Setiap menu tes mata berisi instruksi dan pertanyaan. Instruksi yang harus dilakukan diantaranya menempatkan telepon genggang kira-kira 100 cm dan sejajar dari mata. Awali dengan mata kanan dan tutup mata kiri dilanjutkan sebaliknya. Melihat dengan kedua mata tanpa menyipitkannya," katanya menerangkan.

Menurutnya lagi, aplikasi ini dilengkapi menu advis berisi nasihat atau informasi dalam menjaga kesehatan mata di antaranya tentang makanan yang dikonsumsi, menjaga jarak pandang pada layar dan lainnya.

Menanggapi penelitian itu, dosen pembimbingnya Amnah mendukung dan mengapresiasi ide kreatif mahasiswa dalam merancang sebuah aplikasi yang dibutuhkan masyarakat. Ia mengungkapkan, Darmajaya membuka ruang bagi instansi pemerintah maupun swasta yang tertarik mengembangkan dan menerapkan penelitian mahasiswa dan dosen Darmajaya itu, agar manfaatnya lebih terasa bagi masyarakat.

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA